Monday, December 27, 2010

TOP 5 FILEM/ DRAMA TV TERBAIK (PILIHAN SAYA) 2010

Salam untuk semua,

Sebelum menutup tirai 2010 pada kali ini, di bawah adalah filem/ drama TV yang menjadi kesukaan saya pada tahun 2010. Ini adalah pandangan peribadi saya (tanpa rujukan mendalam dari mana-mana bahan). Diulas/ dicatat seringkas dan sejujur yang mungkin. Satu Malaysia patut berterima kasih pada Astro, TV3, NTV7 dan RTM, yang terus melambak-lambakkan lagi drama-drama TV dari U.S., U.K. dan Barat hari demi hari..;-) Kronologi adalah mengikut ranking (pilihan saya) dari nombor satu hingga seterusnya. Terimalah:-


JUSTIFIED

(1)

Raylan Givens itulah watak/ karekter yang amat menarik perhatian saya sebagai seorang U.S Marshal. Filem/ rancangan ini mengekalkan identiti cowboy/ western dalam bentuk kontemporari atau pada abad ini. Banyak shot-shot dalam filem ini mengingatkan saya tentang filem-filem cowboy yang terdahulu seperti “High Noon”, “High Chaparal”, “The Outlaws”, “Good, Bad & The Ugly” dan sebagainya yang berkaitan (termasuk musik), termasuklah penonjolan ‘Mexican Standoff’ dan ‘Gun Draw’. Berbalik pada watak Raylan Givens (lakonan Timothy Olympant) mengingatkan saya pada karekter-karekter yang sering dilakonkan oleh Clint Eastwood sebagai seorang cowboy contohnya dalam filem “Unforgiven” sebagai Will, Josey Wales dalam “The Outlaws”. Saya amat berpuas hati dengan drama Justified ini, sekurang-kurangnya film-maker Amerika (Western) masih mengekalkan tradisi Western ini dalam situasi dunia moden sekarang. Bagi saya identiti Amerika (U.S.A) adalah Western sesuai dengan cara penaklukan tanah (conquest), ‘way of a gun’ dan penegak keadilan. Berkaitnya watak yang dimainkan oleh Olymphant sebagai Marshal Raylan Givens adalah imejan ‘pretty boy’ yang menyerupai Eastwood, walaupun senyuman manis tapi jauh dalam lubuk hati pembawa karekter mempunyai unsur-unsur dendam yang tak habis (typical untuk drama-dama Western). Pengkritik-pengkritik menyatakan watak ini sebagai ‘complicated’/ ‘complexity’, tetapi sebagai Melayu saya meletakkan Givens sebagai ‘jangan disangka air yang tenang tidak ada buaya’, jelas ‘eye for an eye’ masih menjadi dendam seorang yang tenang dalam men-justify-kan keadilan di hujung pistol, cuma bezanya dahulu mungkin Eastwood akan menggunakan Colt Revolver tetapi Olymphant menggunakan Glock 17. Syabas, yeehaa!!.

CSI MAIMI

(2)

Selama dua tahun saya mengagumi Horatio Cane (lakonan David Caruso) sebelum Raylan Givens lebih mempersonakan saya, maaf Cane anda telah jatuh ke tangga yang kedua. Sungguh pun begitu, saya telah mengikuti perkembangan drama ini semenjak season 2. Antara yang menarik perhatian saya adalah semasa Horatio berjumpa semula dengan anak dan isterinya. Ini adalah siri yang paling menyentuh jiwa saya. Seperti biasa Horatio akan tampak tenang walau jiwanya bergelora semasa anaknya masuk penjara dan cuba membebaskan isterinya (Julia) dan anaknya (Kyle) dari cengkaman/ ugutan drug cartel. Saya meletakkan watak Horatio sebagai ‘hyper-sentitive’ tetapi menyimpan segala rasa (dendam etc.) dalam hati (jelasnya kita nampak walau tidak di tonjolkan secara berlebihan) dan ‘idiosyncratic’ (mempercayai diri sendiri/ gerak hati dan berdikari). Malahan karekter Horatio lebih baik jika dibandingkan dengan watak Jack Bauer dalam “24”. Penyelesaian masalah dalam setiap kes dalam filem/ drama ini diselesaikan dengan tenang dan genius oleh Horatio. Seperti selalunya, ‘hero-hero’ filem barat ini mahir dengan senjata mereka seolah seperti sebuah perlambangan yang lebih intimate selain dari dikelilingi musuh, masih ramai wanita-wanita cantik ingin mendampingi mereka. They are good with their ‘guns’! selain menjadi seorang marksman yang handal…;-). Saya akan terus mengikuti perkembangan CSI Maimi. Berbeza dengan CSI New York dan CSI (L.A.), outlook pada CSI Maimi lebih menarik dari segi kualiti visual, colour, texture dan termasuklah semasa golden hour-nya dan komposisi yang ‘tidak meraban’ seperti “Life on Mars” (satu filem/ drama yang cukup pretentious gaban)…;-)

NIP TUCK

(3)

Kalau diberi pilihan sama ada Sean McNamara (lakonan Dylan Walsh) atau Christian Troy (lakonan Julian MacMahon), saya akan memilih Dr Christian Troy. Dua orang plastic surgeon ini memang memburu kejayaan dalam bidang ini. Malahan pada season yang terbaru ini lebih melampau apabila kedua-duanya berpindah dari Maimi ke Hollywood untuk terus mengejar cita-cita. Sean bukan sahaja berjaya menjadi seorang doktor yang terkenal, malah menjadi celebrity/ pelakon di Hollywood. Tamak akan fame, Troy menganggap Sean telah double-cross dan berasa sedikit tercabar atas populariti Sean. Walaupun kedua-duanya bersahabat baik (tetapi bukan gay) malah mempunyai syarikat/ klinik pembedahan plastik bersama sebagai rakan kongsi, Christian menyimpan dendam yang amat kuat terhadap Sean. Pada saya, filem/ drama ini sebenarnya bukan sangat berbicara atau mengupas persoalan kecantikan seseorang dari segi rupa paras tetapi lebih kepada unsur-unsur kepercayaan (spiritual) terhadap agama, keyakinan diri, semangat kekeluargaan dan persahabatan. Salah satu dialog trademark dalam filem/ drama ini adalah “What you don’t like about yourself?”. Bagi saya iu adalah persoalan yang melihat dari dalam diri individu, bersyukur atau tidak, atau kita mampu mengubah diri kita (secara fizikal), tidak ubah seperti persoalan hakikat diri sendiri. Berbalik kepada gaya lakonan Julian (Troy), dendam kesumat dan konflik dari dalam jiwa seorang yang tidak mahu terikat dengan ikatan rumah tangga adalah tidak betul kerana sebenarnya dia lebih cemburu melihat Dr Sean mempunyai keluarga. Cuma semenjak season yang terbaru setelah Sean bercerai dengan Julia (bekas isteri Sean), beliau lebih nampak menjadi ‘bebas’ semula, manakala Christian pula makin menampakkan kematangan. Christian sedang melalui proses ‘inferiority complex’ yang semakin menebal (makin celaru dengan hidupnya) dan anda perlu menonton drama ini untuk melihat perubahan yang berlaku terhadap Christian, sedangkan Sean semakin menjadi seperti seorang ‘keanak-anakan’. Well, “What you don’t like about yourself?”..;-)


MIDSOMER MURDERS

(4)

Melihat filem/ drama yang lebih satu jam setiap episod ini adalah seperti membaca sebuah novel. Anda harus mengikuti dari awal untuk meleraikan sebuah masalah/ kes dalam filem ini. Mungkin bagi sesetengah pihak akan menganggap drama ini boring kerana dipenuhi dengan dialog-dialog yang panjang lebar, tetapi saya suka drama ini kerana dalam pada masa yang sama, saya membuat beberapa penilaian atau ‘inference’ saya sendiri sebelum kes terbongkar. Jika ‘mengena’ pada tanggapan saya, sudah tentu saya akan berpuashati seolah bermain sebuah game detektif. Filem/ drama dari U.K. ini tidak ada adegan meletup-letup atau tembak menembak yang extreme dan ledakan peluru pistol tidak pernah langsung dilepaskan oleh kedua-dua orang detektif dalam filem ini. Watak Chief Inspector Tom Barnaby (lakonan John Nettles) dan Sarjan Detektif Ben Jones (lakonan Jason Hughes) ini mengingatkan saya kepada ‘Sherlock Holmes & Watson’ (cipan sangat-lah kalau sesiapa yang tak tahu watak tersebut!!). Bagi saya ini tidak lebih dari meneruskan tradisi siri/ drama/ cerita penyiasatan dari British seperti “Hercule Poirot”, “Return of The Saint (Simon Templar/ lakonan Ian Ogilvy)” dan “The Avengers” (terutama sekali watak John Steed lakonan Patrick McNee) yang pernah saya tonton tanpa miss satu episod pun semasa saya kecil di sekitar tahun 1970an. Saya yakin (dan harap) filem/ drama-drama dari U.K. ini akan terus menerus mengeluarkan filem/ drama detektif yang ‘mind boggling’ kerana ada masanya saya rasa agak jemu dengan ‘swash buckling’ dari Hollywood/ U.S. Sekurang-kurangnya, dengan Midsomer Murders ini telah mengubat kerinduan saya pada ‘ala-Sherlock Holmes’ yang saya rasa amat sesuai dengan typical gentleman style penjajah British ini…;-)


CHUCK

(5)

Drama bersiri ini adalah pilihan saya yang terakhir dalam Top 5 saya. Saya terhibur dengan watak Chuck Batowski (lakonan Zachary Levi). Sekiranya pada tahun 1980an dahulu kita disajikan dengan “MacGyver”, saya rasa ini adalah alternatif kepada MacGyver dekad ini. Watak Chuck adalah simple seolah seperti guy next door kepada saya yang bekerja di kedai komputer, tetapi telah menjadi seorang perisik. Ini terjadi kerana ability beliau untuk scan apa yang telah berlaku terhadap diri seseorang dari perisian Intersect. Turut menarik perhatian saya adalah “comical”/ comedy character yang dimainkan oleh Levi sebagai Chuck. Seperti yang saya katakan, drama ini saya follow adalah untuk melihat Chuck dan apa yang telah berlaku sepanjang bergelar perisik yang paling nerd pernah saya tonton. Ini berbeza dengan kebanyakan dari siri-siri perisikan yang lain, yang banyak retorik swashbuckler-nya. Chuck adalah opposite kepada watak-watak ‘perisik macho’ yang lain. Chuck terjerumus sebagai spy adalah kerana sistem intersect telah ditanam pada dirinya. Chuck terpaksa bergelut dengan sebuah agensi spy yang lain disebut sebagai Fulcrum. Dua orang spy yang turut membantu Chuck adalah Agent Sarah Walker dan John Casey. Yang amat-amat menarik perhatian saya adalah ‘percintaan’ antara Sarah Walker dan Chuck. Seorang komputer whizard yang ‘nerd abis’ (+ gabra & keloloh) bercinta (sekurang-kurangnya menaruh hati) kepada Sarah (lakonan Yvonne Strahovski.. memang lawa gila bagi saya!) seorang yang swashbuckler di mana mengingatkan saya tentang watak yang pernah dimainkan oleh Rebecca Romjin dan Famke Janssen. Saya meminati Chuck adalah tentang ingin tahu akan kesudahan antara Chuck dan Sarah. Masih teringat semasa season pertama semasa Chuck mengajak Sarah keluar bersamanya: Chuck: “You want to go on a date with me some time? I mean a date without aliases, and spy gear, and no mission.” Sarah: “Like a real date?” Chuck: “Yeah.” Sarah: “Chuck, I'm still a CIA agent. And there are a hundred reasons why I shouldn't do that.”… dalam maknanya kalau kita nak merisik tentang seseorang (ingat, once an agent, always an agent)..;-) Dan drama ini memang sweet dan terhibur.


Saya tidak menafikan drama-drama seperti The Guardian, Desperate Housewife, Lipstick Jungle, Mystery Women dan beberapa lagi ada kehebatannya. Mungkin tahun 2011 nanti jika rancangan-rancangan itu diteruskan, saya akan menilai dan mengulas secara ringkas untuk ‘penjurian’ nanti, ini hanya TOP FIVE. Tetapi filem/ drama-drama di atas adalah pada sepanjang tahun ini, kerana biasanya saya selalu menonton rancangan-rancangan tersebut sama ada di Diva atau AXN. Terima kasih Astro.

“MARIAM ANISSA”

Salah sebuah TELEMOVIE MELAYU/ MALAYSIA yang saya minat secara tidak sengaja saya tonton pada beberapa minggu yang lepas adalah “Mariam Anissa” arahan Meor Hashim Manaf. Persoalannya cukup baik, kerana mempersoalkan tentang nasib seorang BEKAS PELACUR yang kembali ke kampung halamannya di usia tua. Walaupun terdapat banyak loop-hole atau lompang-lompang yang boleh diperbaiki, tetapi persoalannya menarik perhatian saya. Watak Mariam Anissa yang dilakonkan oleh Uji Rashid boleh dikatakan mampu membawa watak dengan berkesan dari segi penghayatan watak yang bertegas untuk terus berada di kampung tersebut walau cuba dihalau oleh orang-orang kampung kerana ‘kekotoran’ dirinya. Saya amat tertarik dengan beberapa footage yang flash-back tentang Mariam Anissa semasa kanak-kanak dan semasa muda meninggalkan kampung halaman. Salah satu yang turut menarik perhatian saya adalah, rambut Mariam Anissa mula berguguran atas dasar penyakitnya. Ini adalah representasi ‘mahkota wanita’ dan secara tidak langsung (indirect) turut memberi penekanan kenapa wanita seharusnya bertudung. Kalau tak silap saya, telefilem itu ditayangkan di Astro Prima atau Astro Oasis.

Wassalam.

p/s: saya juga meminati filem-filem/ drama-drama tempatan tetapi bukan yang mempunyai unsur-unsur ‘saudagar mimpi’ pretentious gaban yang konon-nya bermotivasi..;-)

p/s: saya lebih menilai watak, kerana lakonan itu paling penting samada di pentas atau skrin.



Friday, December 24, 2010

SAND CASTLE


f/14 1/160 (ISO 200) Manual Mode – Canon 350D

Location: Port Dickson. Time: 6.06 pm 22nd Dec. 2010

Edited tone, contrast & depth






f/14 1/200 (ISO 200) Manual Mode – Canon 350D

Location: Port Dickson. Time: 11.47 am 23rd Dec. 2010

Edited tone & contrast


p/s: segalanya ciptaan manusia tidak akan kekal abadi walau sebesar mana pun istana dibina, akhirnya segalanya kembali pada bentuk yang asal.


wassalam.


Thursday, December 16, 2010

Back to the Illustration Boards (Antologi Puisi Shukri Abdullah)

Salam untuk semua,
Sudah hampir beberapa bulan Shukri Abdullah tidak mengirim berita, sibuk ber-halimunan di puncak kayangan agaknya si penyair tu. Tapi, tepat jam 5.58 petang tadi beliau menghantar beberapa keping sajak lagi untuk dijadikan illustrasi/ lukisan antologi sulungnya, tanpa berlengah terus saya sketch-kan dua buah sajak beliau dalam masa 30 minit dengan watercolour & pen. Berikut adalah lakaran (sketches) awal untuk sajak-sajak beliau. Ini bukan illustrasi betul2 lagi ini hanya cobaan. Illustrasi betul nanti seperti selalunya, saya guna Acrylic atas Illustration board. Nanti bila siap yang original, saya akan post-kan. Tapi tak boleh kesemuanya, sebab nanti tak suprise pulak buku antologi dia bila keluar nanti...;-)

dari sajak "Potret Lima Puluh Tahun"
Puisi Shukri ini pernah memenangi Hadiah Utama Kategori Puisi –
Hadiah Sastera Kumpulan Utusan- ExxonMobil 2008

dari sajak "Peran Panggung"

btw, ini tak payah inspirasi, sebab kalian baca sajak dia nanti, itulah inspirasi illustrasi-illustrasi saya.

Wassalam, Happy New Year.


p/s: banyak orang tanya pasal antologi Shukri ini... sabar!!...
macam promosi filem pulak-lah..;-)


Tuesday, December 14, 2010

"The Nest" (Acrylic on Canvas)

Salam untuk semua,




"The Nest"
2' x 2' (61 cm x 61 cm)
Acrylic on Canvas
2010
(sila click untuk detail)

Jujurnya, saya tidak tahu bagaimana mahu saya mulakan posting ini dengan bahasa yang tersusun.

Inspirasi

Sebenarnya, idea permulaan awal painting ini adalah tentang observasi saya tentang wanita berdasarkan phrases “from womb to the tomb”. Peranan wanita itu tidak akan hilang. Kita lahir dari tubuh seorang wanita dan apabila kita mati, kita di-bin/ binti-kan kepada seorang wanita (ibu). Syurga juga di bawah tapak kaki ibu menurut falsafah Islam. Hasil lukisan saya di atas melalui satu garis yang agak sukar dan complicated tentang perasaan saya terhadap peranan wanita terutama sekali melibatkan kelahiran (birth). Subject matter wanita diteruskan oleh saya adalah kerana saya tidak pernah menjadi wanita, saya lelaki. Dasar ingin tahu (observe) kemudian faham, cari sebab/ kenapa, seterusnya luah (express) ke atas permukaan kanvas. Complexity seorang wanita itu wujud, ini juga salah satu terhasilnya lukisan ini. Banyak yang perlu dilalui seorang wanita sedari kecil hinggalah menuju akhirat. Dalam Islam pun, sekiranya difikirkan kembali, wujudnya kita (saya refer sejarah Adam & Hawa) adalah kerana wanita (Hawa), begitu juga dengan kelahiran (birth) kita di dalam kehidupan ini. Wanita juga adalah ‘mahluk emo’ (emotional) yang amat unik. Luahan perasaan mereka dapat didengari/ dibaca/ ditonton dalam naskah-naskah, novel, persembahan teater sampailah ke dalam alam siber.. tentang ‘emo’ yang mereka lalui, luahan dari hati halus samada marah atau suka. The hands that rocks the cradle is the hand that rules the world. Pada permulaan saya ingin meletakkan tajuk lukisan ini sebagai “The Womb” tetapi agak tidak sesuai sikit dengan iklim negara ini, saya letakkan “The Nest” sempena dari physical appearance ‘burung’ tersebut yang dilegari dengan motif dedaun/ flora sekelilingnya yang membentuk nest hinggalah sayap. Ekpresi wanita mendongak seperti ingin terbang seolah seperti burung mahu keluar dari sangkar (painful birth process), justeru itu saya luahkan atas lukisan. Corak-corak berpintal (dari kain batik wanita Melayu yang saya rembat milik isteri tersayang) adalah juga complexity seorang wanita. Malahan saya tidak tahu bagaimana nak hentikan jalinan corak-corak itu. Malahan pada saya lukisan ini juga belum siap seolah kehidupan yang saya lalui ini, masih berlegar. Mungkin saya akan berbicara lebih panjang lagi, jadi baiklah saya hentikan tentang falsafah karya. Anda yang lihat, anda yang become the judge/ critic on that. Painting ini adalah eksplorasi saya, masih terlalu jauh… dan izinkan saya ambil kata-kata hikmah dari ketiga-tiga pelukis ini:-

“Dari titik ke titik kutarik satu garis, satu garis hitam, dari kembara malam..” ( dari puisi Latif Mohidin).. itu salah satu yang memulakan babak pertama saya mula melakar hasil ini.

“Perjalanan sebagai pelukis harus terus mencari untuk memuaskan diri kita dan perjalanan terus berlegar/ berjalan, tanpa henti. Samada anda seorang artis grafik, artis surealis, artis lanskap, jadilah apa artis pun, adakah anda puas untuk meluahkan pada kanvas kosong .... hidupkan...” (Ali Rahamad kepada saya).. merupakan kata-kata semangat dari seorang pelukis yang saya kagumi semenjak dari tahun 1980an. Karya-karya beliau juga begitu banyak subject matter wanita dan berkait dengan surealism. Alam siber telah menemukan saya semula dengan pelukis ini.

“Seni itu wujud secara 'chances', chances itu berbagai kemungkinan..” (Abdul Ghafar Ibrahim kepada saya).. semasa beliau bertandang ke bilik/ studio saya. Pada masa yang sama, beliau menyatakan kepada saya supaya jangan melukis dengan 'lengkap' sebab art itu adalah chances. Memang berkait dengan ekplorasi dan eksplorasi itu serba mungkin.

Terima kasih kepada ketiga-tiga ANAK ALAM tersebut: Latiff Mohidin, Pak AGI dan En. Ali Rahamad. Ini adalah permulaan saya semenjak kembali melukis pada tahun lepas. Saya mungkin akur, surealism itu menapak semenjak awal pembabitan (1987) walaupun saya tidak meletakkan sebarang penjenisan ‘genre’ hasil-hasil saya, walaupun pada mulanya (2009) saya cuba bertegas untuk kembali pada realisma.... segalanya berkemungkinan.

Kepada semua visitors & followers; Maaf sekiranya tersilap tutur kata sepanjang tahun 2010 ini. Selamat 2011 untuk semua.

Wasalam.


p/s: tak ada 'p/s'…. saya akan teruskan journey ini sejujur mungkin.

p/s: kadang-kadang lebih baik bercakap tentang karya sendiri dari menghentam karya orang lain. …. ada pun ‘p/s’…;-)


Sunday, December 5, 2010

“2012” (Abstract): Acrylic on Canvas


Salam pagi Ahad untuk semua,




"2012"
(Acrylic on Canvas)
3' x 2' (approx 91.4 cm X 61cm)
2010

Mungkin ‘niche’ saya bukanlah Abstract Painting malahan seperti yang telah saya katakan, saya tidak pernah meletakkan sebarang ‘genre’ pada hasil-hasil saya, tidak kiralah apa bentuk seni pun. Tetapi lukisan yang saya hasilkan ini adalah lebih bertolak dari pemikiran separa sedar saya (subconscious) sebagai pemerhati/ pendengar justeru memahami insiden-insiden yang boleh berlaku di masa hadapan. Pemikiran ini ditafsirkan dalam bentuk abstrak. Pada saya (juga saduran dari pemikiran Sharif Shaary), tidak wujudnya ‘abstrak’ atau ‘absurd’, segalanya mesti ada yang boleh menyebabkan perkara-perkara terjadi secara lahiriah (wujud). Lantas apa yang absurd atau abstrak?, semuanya bersebab. Lukisan yang bertajuk “2012” ini dihasilkan pada awal tahun ini (kalau tak silap dalam bulan April atau May). Lukisan ini adalah apa yang ‘terkumpul’ dalam kepala hotak saya..;-). Saya masih bersetuju ‘abstrak’ tidak pernah wujud selagi ada ‘representasi’ subject matter terhadap pernyataan. Secara tidak langsung hasil ini adalah ‘abstrak’ saya tentang masa hadapan tentang 2012 nanti.

Inspirasi

Painting ini dihasilkan kerana saya banyak menonton filem-filem ‘documentary’ dan berbagai program terutama sekali dalam History Channel, Discovery Channel dan lain-lain. Program- program itu termasuklah seperti “Nostradamus Effects”, “Seven Signs of the Apocalypse”, "CNN" dan sebagainya yang berkait dengan prediction di masa hadapan termasuklah dari bahan bahan internet. Media memainkan peranan penting termasuk 'penyatuan satu dunia'. Akhirnya segalanya menjadi konfius. Ringkasnya, lukisan ini terhasil kerana pengaruh media..;-). Pada pandangan saya (yang telah saya tumpahkan dalam kanvas ini) bahawa, 2012 berlaku adalah berdasarkan pertembungan budaya (culture clash) dari segi dunia internet sekarang pada masa akan datang. Ledakan informasi akan lebih berleluasa, tidak terkawal hingga menyebabkan haywire dalam kehidupan manusia. Semuanya cuba untuk menyesuaikan dengan satu sama lain dari segi sistem data dan pemerosesan maklumat/ informasi. Ini berkait dengan 'dunia tanpa sempadan', penyatuan budaya dan akhirnya manusia akan menuju 'virtual' yang sesat. Masalah kewangan akan melanda para pengguna internet. Terlalu banyak untuk saya terangkan, secara mudah dependensi terhadap internet akan menjadi seperti menghidu oksigen dan sekiranya oksigen itu terpaksa dibayar secara rakus, impaknya terlalu besar untuk kita. Segalanya akan hancur atas dasar 'penyatuan' ini. Sekarang ini, segalanya memerlukan internet (termasuklah blog ini). Sekiranya kapitalis (atau yang sewaktunya) memeras kita untuk membayar, sukar bagi kita untuk berkomunikasi. Tidak mustahil juga ada yang cuba 'menghancur'-kan dunia tanpa sempadan ini. Berbalik pada lukisan saya, 'awan-gemawan' adalah representasi 'nafas' virtual tersebut. Kawasan hitam itu adalah permukaan bumi (realiti) yang menuju kegelapan. Segalanya nanti akan menjadi seperti puting beliung atas dasar ledakan yang menuju haywire ini. Warna-warni itu juga adalah pernyataan 'keliru' yang wujud yang konon-kononnya cuba menyatupadukan umat manusia sehingga bertabur berbagai identiti yang caca marba.. kelam kelibut. Dalam hal ini saya memikir secara negatif (bukan positive thinking) atau risiko-risiko yang bakal berlaku pada 2012 nanti.. mungkin. Komuniti sekarang wujud secara virtual (ex. facebook, etc.).. bayangkan nanti pada 2012 tiba-tiba komuniti (dan komunikasi) itu telah disekat atau musnah secara mendadak termasuk email, online banking, online management, online system, RFID dsb. Semua ini juga adalah satu konspirasi yang amat tersusun atau terancang demi mengaut keuntungan. Jangan hambakan diri kita pada dunia virtual kerana ini akan menuju spiritual. Ini bahaya. Bayangkan spiritual itu tiba-tiba diganggu gugat.. hancur. Ini hanyalah tanggapan 'fantasi' saya. Saya rasa kita telah banyak 'menyerahkan' perasaan kita pada dunia virtual dan dependensi kita pada internet/ online etc. Minda dipasrahkan pada dunia virtual (+matriks), bayangkan semua ini tiba-tiba diganggu gugat.. boom!!.. hancur. Manusia akan berbalah sesama sendiri seperti kembali ke zaman primitif kerana tense yang dihadapi kerana dependesi ini hancur. Sila rujuk 2012 dalam internet... berbagai lagi tanggapan/ prediction yang wujud. 'Kebergantungan' kita akan hancur.. dan kita juga akan.... Wallahualam. Lukisan ini hanyalah apa yang saya rasakan, dan saya tidak melihat dari segi apokalip/ impak petaka alam. Ini hanya 'lukisan' saya. Ini hanya 'alternatif' apa yang saya rasa di atas permukaan kanvas.

Tempat yang paling sesuai untuk saya letakkan lukisan 2012 ini adalah pada dinding di atas peti TV saya yang bersebelahan unit computer dan modem. Sesuai kan?, berkait kan?.. lihat gambar di bawah. Mungkin lukisan ini akan terus berada hingga lewat Disember 2012 ‘kiamat’ nanti.

Maaf, saya berpendapatan rendah, tidak mampu beli plasma TV..;-)


p/s: Banyak yang datang ke rumah saya menyatakan lukisan ini ‘cantik’ (mungkin susunan warna agaknya).. terima kasih, walaupun sebenarnya dalam kepala hotak saya agak berserabut serabai semasa melahirkan lukisan ini memikirkan ” consequences” yang bakal berlaku nanti.

p/s: Tak guna jadi pengkarya (pelukis, pengiat teater, film-maker etc.) jika tidak dapat menerangkan (stated) apa anda lakukan, baik jadi bangkai..;-)


wassalam, dan selamat menunaikan fardu Subuh.



Thursday, December 2, 2010

"The Circle" (Taman) 2005



video

Title: The Circle
Artist: Aidi Rahimi Ibrahim
Year: 2005
Duration: 1.54 min.
Medium: Video

(maaf, gambar kurang memuaskan kerana dikecutkan menjadi format broadband)

Salam untuk semua,

Saya rasa inilah kali pertama saya menayangkan "filem" saya yang pernah saya tayangkan di pameran senilukis dahulu. Mungkin ada antara kita yang masih keliru antara medium seni itu sendiri. Mungkin para aktivis filem akan menganggap hasil saya ini sebagai 'filem' (atau movie, eksperimental etc.), terpulang, itu bukan hak saya untuk meletakkan penjenisan seni ini. Tetapi semasa mendalami ilmu visual communication & new media dahulu, video (video art, video installation, filem, animasi etc.) adalah juga disebut sebagai 'sequential illustration' ini memandangkan saya berada di fakulti senilukis & senireka, 2005. Mungkin pada yang mendalami "filem", ini mungkin disebut sebagai filem-lah, terpulang. Saya enggan mengulas panjang tentang terminologi. Lagi pun saya tidak pernah racist pada sebarang bentuk seni. Saya juga pernah belajar buat 'drama' dahulu, tapi video ini bukan 'drama', ya. Ini adalah.. filem..video art.. hmm..%-)

Inspirasi (kalau di fakulti seni reka & senilukis ianya disebut Artist Statement):-

Segalanya bermula semasa saya dan beberapa orang sahabat (termasuk para professor saya) bertandang ke Taman Negara, Pahang pada tahun 2005. Berdasarkan pemerhatian 'movement in nature', saya mengambil beberapa footage sebagai 'sketsa awal' kemudian dipilih satu atau dua footage untuk final work. 'Circle' pada saya adalah kitaran hidup dan berkait dengan bumi itu sendiri. Dari awal counter sampai habis, saya bermain dengan 'circle'. Segalanya akan berkitar di atas muka bumi ini, bermula dari sel hinggalah pada objek yang lahir dengan cukup sifatnya. Pertama 'mother nature', mudah faham bahawa bumi ini adalah 'she' jadi saya mencipta character perempuan itu pada permulaan dan 'circle' itu adalah 'sun' atau cahaya yang akan menerangi bumi. Mungkin, pengaruh Brakhage agak kuat pada masa itu pada saya, terutamanya "Garden of Earthly Delight" yang terpengaruh dengan Borcsh. Oh ya, character perempuan itu saya menggunakan software poser (version 4 kalau tak silap) dan bola (sun) digerakkan dalam 3D studio max. Bercakap pasal software, ada lebih kurang 5 jenis software kot; Poser, 3D Max, Ulead, Premier dan Pinnacle kalau tak silap.. sebab dah 5 tahun berlalu. Jadi berbalik pada inspirasi, 'circle' adalah satu lambang universal dan bumi (earth) juga circle. Bumi haruslah dipelihara dan dinikmati tetapi saya tidak lupa dengan 'what comes around goes around'.. kitaran. Memang panjang kalau nak dikupas satu persatu tentang subject matter yang wujud dalam video, artwork, filem (whatever) ini.. anda cuba interpret kan lah, anda berhak (nak 'kritik' pun tak pa both kepada pengkritik filem atau seni).

By the way, filem (whatever) saya ini adalah mengenai alam, bukan 2 alam.

p/s: terima kasih Dr Kamaruzaman kerana bersama-sama meredah Taman Negara pada masa itu.

p/s: filem ini tak layak masuk panggung sebab tak akan laku..;-)


Wednesday, December 1, 2010

"CINEMA" Bill Viola







Bill Viola melihat dari perspektif yang lebih dalam tentang kelahiran, postur tangan, agama, ‘perbicaraan dalaman’ di alam dahulu kala (+ spiritual) dan sebagainya (rujuk video). Inspirasi dari lukisan old masters. Tidak ada pemerhatian/ pemahaman yang satu lapis sahaja. Langit terdapat 7 layer. Bumi yang kita duduki ini pun terdapat beberapa layer. Sedangkan, kanvas sebelum dilukis pun terdapat beberapa layer sebelum terhasilnya sebuah imejan. Kulit manusia pun terdapat beberapa layer.‘Cantik’ tidak wujud hanya dengan satu layer. Kehalusan tidak wujud dengan hanya single layer.

Bill Viola mentafsirkan (illustrate) semula kejadian 'stillness' dalam bentuk rakaman. Ini berdasarkan kejadian dan membentuk beberapa layer (per-second) menjadi sebuah lukisan. 'Hidup'-nya lukisan itu adalah berdasarkan berapa second yang telah berlaku. Layer by layer karya ini terbentuk. Dalam kata mudah, mementaskan semula kejadian sebelum lukisan itu terhasil dari tafsiran/ rasa Bill Viola. 24 frame per-second yang sungguh berbaloi, kan Truffaut (sambil tersenyum pada Goddard).

wasalam.


p/s: salah satu yang menarik perhatian saya adalah bila Bill mengulas tentang 'postur tangan'.
p/s: Terima kasih saya pada Mohd Fuad Arif yang 'memperkenalkan' Bill Viola pada saya beberapa tahun yang lalu.


Monday, November 29, 2010

MENJAMU SELERA (PENONTON)

Salam untuk semua,

Saya baru saja pulang dari melawat sebuah galeri di pinggir bandar (28hb Nov 2010). Tak jauh jika ikut jalan belakang dari rumah saya ini. Bersama seorang kawan kami berborak seketika (agak panjang borak jugak-lah seperti selalu), selepas beredar dari galeri tersebut. Apa yang menarik perhatian kawan saya adalah kebanyakkan (boleh kata kesemua) lukisan-lukisan dalam galeri itu berbentuk/ bersifat/ style yang ‘dekoratif’. Lukisan-lukisan itu tidak lebih dari penghias dinding rumah sahaja, katanya. Sebenarnya, semasa melangkah masuk ke galeri itu, saya sudah nampak apa yang kawan saya perkatakan itu dari awal lagi, he just took the words out of my mouth...;-) Tapi atas dasar mengekalkan ‘politik’ kawan-kawan, saya mengerut dahi seolah baru nampak apa yang dia nampak..;-) Sungguh pun begitu, ini adalah perkara biasa yang mana sebuah galeri berkedudukan dengan kawasan perumahan ‘orang kaya-kaya’. Malahan semasa memasuki galeri tersebut pun, ada seorang Mak Datin (kot) yang sedang berbincang dengan wakil di situ tentang kedudukan meletak lukisan di dalam rumahnya. Kata Mak Datin (kot), “oh well, all empty wall should be place with paintings, or else it might look dull.”.. saya hanya mendengar sambil melihat salah sebuah lukisan potret yang dekoratif. Tujuan penulisan saya kali ini bukan nak menghentam Mak Datin (kot) tersebut atau mana-mana individu, tetapi sekadar pandangan saya, setiap individu bebas berfikir. Sebenarnya pada pendapat saya (juga saya cakap pada kawan saya itu); bahawa setiap pembeli (buyer/ collector) itu ada taste yang berbeza. Galeri tersebut berada di kawasan perumahan ‘orang kaya-kaya’ dan lukisan-lukisan yang ada dalam galeri tersebut menjangkau Puluhan RIBU (abis murah pun RM 8, 900).. peh!.. ada yang sebesar 7 kaki pun ada yang menjangkau RM 35,000. Kesimpulan awalnya, tujuan galeri itu adalah atas untuk mendapat untuk untung (mesti mau untung, maaa!!) dan kesempatan berkedudukan di kawasan rumah ‘orang kaya’. Kesimpulan kedua, yang dikatakan dekoratif itu bersifat ‘cantik’, ‘berwarna warni’… atau dengan lebih tepat ‘indah mata memandang’. Peduli hapa dengan konsep, surreal, social criticsm, social statement, ekspresionis, atau apa apa pun, yang penting bagi Mak Datin (kot) tersebut adalah dinding rumahnya terisi. Ruang tamu mestilah ada sebuah lukisan yang ‘indah mata memandang’, ruang dapur mesti ada sebuah lukisan yang ‘damai’, bilik mandi mestilah ada lukisan yang ‘berbunga-bunga’ yang boleh ‘mewangikan’ mangkuk tandas, bilik tidur mestilah ada lukisan lanskap yang ‘tenang’… indahkan hidup ini?!..;-). So, it’s all about commercial value, kan?,.. unless dah jadi tahap Latiff Mohidin (pelukis-lah) atau Ibrahim Hussien (itu pun kalau Mak Datin (kot) itu kenal siapa mereka). Jadi, kesimpulan berikutnya, sekiranya Mak Datin (kot) tersebut meletakkan sebuah lukisan surrealist yang agak morbid di ruang tamu, mungkin para tetamu akan melugai (termuntah) masa tengah minum kopi dengan melihat hanyir darah, kepala lembik etc. yang dilukis itu (contoh). Sama juga jika diletakkan visual budak miskin bertelanjang bulat pada tong sampah (realis) di ruang dapur, mungkin ini akan menimbulkan ‘kontroversi’ orang yang bertandang ke dapur tersebut.

Saya sambung lagi perbualan (celoteh) kami ini. Pada pendapat anda (yang membaca posting ini); berapa ramaikah di antara kita yang bertandang ke rumah ‘orang-orang kaya’ ini, bercakap tentang lukisan yang berada di ruang tamu rumah mereka?.. Saya pernah ditanya tentang sebuah lukisan yang dibeli oleh seorang ‘kaya’ yang diletakkan pada ruang tamu. Seperti biasa, saya akan mulakan dengan warna, lighting (sekiranya realism), stroke, stail (+ influence pelukis2 lain) hingga berlarutan pada konsep serta content, subject matter etc..;-). Mungkin cara ini, tuan rumah lebih prepared sekiranya ada tetamu lain yang datang mengajukan soalan itu kepadanya. Tetapi selalunya (memang pun) kedudukan sesebuah lukisan itu mestilah bersesuaian dengan ruang tersebut, ditambah dengan warna interior rumah tersebut, dan ini berbalik pada ‘hiasan dalaman’… dan bukan hasil karya (lukisan) tersebut… penat ya, mengulas tentang hal ini. Berbalik-lah kita pada commercial value tersebut. So, kawan saya tadi mula bertanya pada saya (mungkin provoke) “Jadi depa beli bukan kerana ‘art’ value, content tak penting, janji cantik and sesuai dengan ruang rumah?”… jawapan yang tepat mungkin tidak dapat saya berikan pada kawan saya ini, sebab saya tidak kenal Mak Datin (kot) itu atau ‘depa’ yang dimaksudkan oleh kawan saya itu. Saya tetap menjawap “Depa beli atas dasar visual pandangan depa pada ‘ruang’ nak letak lukisan tu, ngam dengan warna, blend elok, then depa beli.. soal content ka, falsafah ka, berapa kerat yang pikiaq?, tapi itu hak depa. Ada beza collector dengan buyer. Buyer ada yang beli untuk dijual semula atau semasa sahaja, collector pulak long term, ada yang sampai tahap patron, ada yang simpan and sapa2 pun tak leh tengok.” btw, tak salah untuk syok sendiri.

So, berbalik pada kaitan tajuk posting ini, adalah sejauh manakah kita menjamu selera kita (samada ada sebagai penjamu atau yang menjamu): pada yang ada ongkos lebih mungkin Häagen-Dazs atau Délifrance yang menjadi santapan, pada yang low-budget mungkin KFC atau MacD sudah memadai, atau mungkin yang mahu mengekal-kan tradisi mungkin nasi lemak sotong dan nasi kukus panas tetap dibanggakan. Terpulang, masing-masing punya selera..;-) Anda berhak memilih… dan berfikir… dan tidak berfikir.

Pada pendapat saya, pemilik galeri tersebut adalah seperti seorang produser filem yang mahukan keuntungan, lalu dicari-nya pelukis (seolah seperti seorang pengarah filem) yang ada hasil/ karya yang komersial (cepat bikin, visual ‘indah pandangan mata’, boleh bergelak ketawa, etc.) ada pelukis (+ film-maker yg buat filem sebab nak kaya)..dan tak semua PENONTON (lukisan atau filem) itu kenal siapa Stan Brakhage atau Kurt Kren (filem), mungkin kita sudah biasa dengan Yoji Yamada atau Gregory Colbert dan Willem de Kooning atau Wassily Kandinsky (lukisan), mungkin kita sudah biasa dengan Pablo Ruiz Picasso atau Caspar David Friedriech…. ini adalah common dalam persada seni kita, kan… sesekali ‘santap’-lah ‘makanan’ yang lain, baru terisi ‘dinding’ yang kosong itu.

wassalam.

p/s: masih terbayang ada beberapa penonton yang tertidur dalam ‘ruang tamu’ bilik saya semasa menonton “Mothlight” dan “Dog Star Man” tetapi terjaga dengan “Desisfilm”….;-)

p/s: kesemua filem (kita) masih terikat dengan “drama”…kan? plot, pelakon, krew & director..;-)..;-)..;-).. tapi itulah semangat berkawan dan teringin nak buat pembikinan filem dalam masa 24 jam dengan Z. Lokman..;-)


Monday, November 22, 2010

TERINAI (1996) Oil on Canvas

Salam untuk semua,



"Terinai Perlis"
(Oil on Canvas)
3' x 2' (approx 91.4 cm X 61cm)
1996

Semasa saya melukis painting di atas, saya baru mencecah 26 tahun (zaman pencarian); berdasarkan sebuah foto oleh Ismail Hamdan (penari adalah Saiful Andre Jan) dan setelah melalui beberapa sketsa awal. Sebagai anak Negeri Perlis, saya begitu terdedah dengan kebudayaan/ seni tradisi setempat termasuk Awang Batil, Tarian Canggung, Wayang Kulit, Hadrah, Bangsawan dan beberapa bentuk tarian negeri. Tarian yang dilukis ini adalah tarian Terinai atau Tari Inai yang juga merupakan tarian tradisi masyarakat Negeri Perlis. Pada suatu masa dahulu, tarian ini dinarikan oleh kaum lelaki sahaja, tetapi setelah beberapa evolusi berlaku, maka pada masa sekarang tarian ini turut dinarikan oleh golongan wanita. Lukisan saya adalah tarian Terinai yang asal yang dinarikan oleh lelaki. Jika ditelek balik, long stroke (+ pergerakan) sebagai background masih menjadi trademak saya hingga kini. Kadang-kadang kita perlu toleh ke belakang sejenak untuk melihat tahap proses kita semasa berkarya. Melihat karya lama kita juga adalah penting untuk memahami sejauh manakah proses perkembangan idea & teknik itu berlaku. Tetapi pada hakikatnya, saya harus akur bahawa subject matter utama yang paling saya minati hingga sekarang adalah Figura dan Potret. Ianya adalah 'perbicaraan' tentang manusia dan watak.


Detail: teknik 'gouache/ opaque' yang amat tebal hingga menampakkan seolah lilin itu timbul (emboss).


Detail: akur pada perubahan usia, lukisan ini mengalami cracking process.

Detail: dahulu, saya gemar menulis nama pada setaip lukisan.



Lukisan ini sekarang berada di rumah kampung saya di Kangar, Perlis. Bersebelahan lukisan ini adalah sebuah Foto (medium Filem 35mm/ Kamera Yashica FX 2000) yang pernah saya rakam dahulu.


Lukisan ini telah dipamerkan pada beberapa pameran di utara tanahair (bersama Persatuan Pelukis Negeri Perlis) dan pernah dipinjamkan oleh Pejabat Kebudayaan Negeri Perlis, tetapi saya tidak menjualnya, walaupun ada beberapa individu yang bertanya untuk membeli. Label NFS (not for sale) sudah sinonim dengan lukisan ini. Lukisan inilah yang satu-satunya lukisan cat minyak figuratif lama saya yang menjadi koleksi peribadi.


p/s: rindukan sebuah lukisan landscape saya yang pernah dibeli oleh Pejabat Kebudayaan Perlis.
p/s: sekarang sedang sibuk melukis semula sepanjang cuti semester ini...;-)
p/s: sekarang lebih banyak figuratif wanita/ perempuan..;-)
p/s: teringin belajar 'painting restoration', seriously.

Tuesday, November 2, 2010

CEMBURU (Medusa) Oil on Canvas

Salam untuk semua,





"Cemburu"
Oil on Canvas
approx. 40cm x 48cm


Hasil di atas adalah lukisan Cat Minyak saya yang terbaru, mula dilukis pada 26hb Oktober yang lalu dan saya yakin setiap lukisan saya memang tak akan pernah siap sampai bila-bila pun. Sebenarnya, mungkin sudah hampir dua-belas tahun saya tidak menggunakan medium ini, oil paint. Rasa rindu saya pada cat minyak membuak-buak setelah menghadiri beberapa pameran di ibukota ditambah setelah membaca semula buku-buku old masters yang sememangnya menggunakan medium ini. Medium ini memang agak remeh kerana terpaksa menggunakan Linseed dan Turpentine ditambah dengan bau cat-nya yang amat kuat. Sungguhpun begitu, medium ini tahan lama beratus tahun (tetapi tetap akan mengalami “crack” juga pada jangkamasa beberapa tahun). Kebanyakan pelukis-pelukis dahulu semenjak kurun ke-5 lagi telah menggunakan pigment ini sampai ianya di-tiub-kan pada kurun ke18. Medium ini lebih glossy berbanding dengan acrylic, tetapi medium ini lambat kering. Tidak salah jika saya menyamakan cat minyak dengan filem seluliod, keduanya brilliant dari segi outlook.. dan kedua-duanya terhasil dari chemical berminyak;-) Ini tidak bermakna saya mahu meninggalkan acrylic. Yang penting adalah adalah hasil, lukislah dengan apa medium pun.

Inspirasi:

Terhasilnya painting ini, adalah semasa saya cuba memahami Caravaggio dan Goya, baik dari segi teknik atau identiti karya mereka. Saya amat tertarik dengan shadow (mid-tone) Carravagio yang lebih gelap dari kebanyakkan pelukis-pelukis sezamannya, malahan shadow-nya lebih gelap dari Rembrant dan Goya. Chiaroscuro tetap wujud dalam mana-mana lukisan potret realisma pun, tetapi high-light (key) Caravaggio agak lebih ketara contrast-nya dari pelukis-pelukis lain pada masa itu. Saya amat menyenangi filem-filem yang menghasilkan pengcahayaan seperti ini; form kelihatan jelas, highlight amat ketara bercahaya. Pengaruh teknik Caravaggio amat kuat sehingga disebut sebagai ‘Caravaggism’. Kalian perlu lihat karya-karya Caravaggio untuk memahami visualnya dari segi teknik tersebut. Dalam fotografi (atau filem), secara mudah bermakna key-light adalah amat terang (brightest) untuk menjelaskan subject-matter. Caravaggio telah memulakan revolusi ini semenjak kurun ke 16 lagi. Memang jelas bezanya pengcahayaan Vermeer dan Caravaggio. Vermeer lebih soft atau lembut dari segi pengcahayaan. Pada pendapat saya, gaya Vermeer lebih menekankan fill-light berbanding key-light jika kita merujuk dari perspektif senimatografi/ fotografi. Caravaggio menekankan apa yang disebut sebagai 'harsh-light' dalam konteks fotografi.

Caravaggio melukis Medusa pada tahun 1596, berdasarkan mitologi Greek & Rome (Google-lah semahu anda, berlambak dalam internet tu dengan berbagai version..) Kaitkan-lah ceritera Medusa ini dengan hasad dengki, cemburu dan sebagainya. Dalam hal penghasilan lukisan saya ini adalah berkaitan wanita (seperti kebanyakannya). Medusa adalah wanita. Cemburu adalah salah satu ‘perkara’ yang sering berkait dengan beberapa hasil ceritera wanita/ perempuan Melayu. Dalam ceritera Medusa yang asal, Medusa berbalah dengan Athena dan mendakwa Athena cemburu akan kecantikkannya. Athena berang lalu menyumpah Medusa hingga berkepala ular dan sesiapa memandang Medusa akan bertukar menjadi batu. Berlambak-lambak filem tentang Medusa. Bila kita kaitkan dengan ceritera dan dongeng Melayu, wanita memang adalah diantara ‘makhluk bermasalah’ terutama melibatkan soal kecantikkan dan ‘cemburu’ itu berterus-terusan diwartakan dalam ceritera Melayu. Contohnya, Bawah Putih Bawang Merah, Mahsuri, Puteri Santubong, Puteri Gunung Ledang dan sebagainya… wanita dan kecantikkan memang menjadi sasaran sama ada untuk dipersalahkan atas dasar cemburu atau hasad dengki sesama spisies. Sensitiviti wanita Melayu (atau mana-mana bangsa pun) terhadap kecantikan memang serius. Lukisan saya menggambarkan dua orang wanita sebagai subject-matter dan frame pada lukisan itu (yang dilukis) dilegari oleh empat ekor ular yang membentuk sebuah bingkai. Ini juga statement saya sebagai seorang pelukis yang anti-frame bila dilukis di atas kanvas. Bingkai itu juga adalah ‘cermin’ yang memang digunakan wanita untuk bersolek, berdandan dan sebagainya. Medusa juga hancur dengan ‘cermin’. Ini mengingatkan saya bila wanita melihat cermin, bila nampak jerawat sebutir riuh sekampung. Masih ingat dengan ceritera Snow White iaitu ayat Blackheart Queen “Mirror, mirror on the wall, who’s the fairest of them all?”.. itu adalah ayat pada magic mirror. Itu adalah ayat wanita yang paling sinonim. Berbalik pada lukisan saya, ular yang diinspirasi dari Medusa memang wujud bila Medusa sendiri melihat imejnya tersebut, meraung, menangis melihat kengerian dirinya. Cemburu berdasarkan dua wanita yang tidak berpuas hati dengan wanita yang lebih cantik dari dirinya. Selalunya ‘dua’ wanita akan mempunyai ‘cemburu’ tersebut. Dua subject-matter itu wujud dalam lukisan saya. Saya cuba memperjelaskan dari segi wajah/ mimik ekspresi wanita yang di bawah merenung ke atas wanita yang berada di atas tersebut. Dalam memperjelaskan konteks wanita Melayu, rambut wanita Melayu di bawah adalah ‘artificial’ dan berwarna merah berbeza dengan wanita Melayu di atas yang berwarna hitam (ikal & asli).. ini juga protes saya tentang keaslian rupa diri wanita Melayu yang lebih saya kagumi.. fikirlah sendiri. Sepekara lagi adalah wanita yang di bawah rambutnya ‘kembang’ (+ macam Medusa) yang cemburu pada wanita yang di atas yang jauh lebih cantik darinya.. errr.. tiada kaitan pun dengan isu semasa dengan mana-mana perempuan berambut kembang...

Detail (click to enlarge):-



Detail: konon-nya gaya/ teknik pengcahayaan Caravaggio (Caravaggism)
dari segi contrast cahaya antara light dan dark yang ketara. Key-light yang tinggi. Midtone yg kurang.




Detail: gaya/ teknik glazing dengan menyapu warna pada wajah
dengan sapuan berus yang amat nipis di atas layer yang ketiga.


Sekian, terima kasih. Wasalam.


p/s:- memang dari dulu taksub pada 'old masters'..%-)
p/s:- dah lama tak dengar lagu “Puteri Santubong”..;-)
p/s:- untuk wanita Melayu (+ Bumiputera).. jangan 'Medusa'-kan rambut kalian... please-lah..;-)

Thursday, October 21, 2010

Aidi after Vermeer (Lukisan, Fotografi dan Filem)

Salam untuk semua,

"Girl with the Pearl Earring" Artist: Johannes, Jan or Johan Vermeer (circa 1665). Oil on Canvas


Pada suatu ketika dahulu, potret ini pernah dianggap sebagai obscene atau mempunyai unsur-unsur ghairah dari segi content-nya. Ini kerana pemaparan gadis yang dilukis oleh Johannes Vermeer ini membuka mulut sedikit sambil menoleh ke arah penonton seolah menggoda. Ini juga disebut sebagai glancing. Lukisan potret ini dianggap mempunyai sensualiti dan telah melalui zaman kontroversinya pada kurun ke 17. Tetapi setelah abad tersebut gaya atau posing style/ gestur/ postur ini telah menjadi ikut ikutan kepada pelukis dan pemotret-pemotret yang lain sehinggalah ke abad ini baik dalam bidang senilukis dan fotografi. Vermeer banyak bermain dengan lighting yang dipengaruhi oleh gaya pelukis-pelukis Flemish walaupun beliau adalah pelukis Dutch Baroque dan warna yang digunakan adalah berdasarkan tujuh warna principle yang diatur iaitu white lead, yellow ochre, vermillion, red madder, green earth, raw umber dan ivory black. Sebuah filem yang bertajuk “Girl With the Pearl Earring” (2003) arahan Peter Webber mengisahkan tentang Vermeer dan bagaimana terhasilnya lukisan ini. Dalam filem tersebut gadis yang dilukis itu bernama Griet, seorang pembantu rumah kepada Vermeer. Filem ini juga memaparkan kewujudan Camera Obscura pada abad itu (kurun ke 17) yang digunakan iaitu kamera awal sebelum imej dapat dirakam ke atas plate atau filem. Dalam salah satu babak dalam filem itu, apa yang menarik perhatian saya adalah isteri Vermeer telah mengamuk kerana Vermeer melukis Griet dan bukan dirinya, seolah seperti cemburu. Justeru itu, atas dasar inspirasi tersebut, saya mula melukis wajah isteri saya seperti di bawah ini.... inilah tujuan posting kali ini..;-)


"Potret seorang Isteri" Artist: Aidi Rahimi Ibrahim (circa 2010). Acrylic on Canvas


Ini bukanlah kali pertama saya melukis potret insan tersayang, potret pertama saya lukis adalah pada tahun 1998 selepas berumahtangga ketika itu usianya baru mencecah 25 tahun (potret di bawah), potret di atas adalah semasa berumur 37 tahun.


"Potret seorang Isteri" Artist: Aidi Rahimi Ibrahim (circa 1998). Oil on Canvas


Bezanya antara lukisan Vermeer, adalah beliau menggunakan cat minyak dan lighting adalah dari arah kiri, lukisan saya lighting adalah dari arah kanan. Lighting Vermeer agak berbeza dengan Rembrant Van Rijn (juga pada kurun yang sama) yang lebih gah dengan Chirascuro-nya, berbeza juga dengan Goya dan Raphael. Kulit Griet jauh lebih cerah (European/ Caucasian/ Dutch) berbanding dengan potret yang saya hasilkan adalah kulit 'sawo matang' atau 'kuning langsat' seorang Melayu. Dalam menghasilkan potret di atas juga, saya cuba sedaya upaya menggunakan kedua-dua teknik glazing dan impasto seperti kebanyakkan hasil Vermeer. Cuma glazing Vermeer lebih lancar berbanding dengan saya. Well, you can't beat the Masters..;-) Dalam filem arahan Peter Webber itu juga, pengarah sinematografinya cuba sedaya upaya untuk mendapatkan lighting sama pada setiap shot/ frame seperti hasil lukisan-lukisan Vermeer.


Scarlet Johannsen ( 2003) yang memegang watak Griet dalam filem tersebut arahan Peter Webber


Semasa menjalani sesi photoshoot di Terengganu baru-baru ini bersama kawan-kawan photographer saya yang lain, saya sempat mengambil gambar seorang sahabat saya. Kebetulan, berdasarkan depth yang amat hijau di lokasi, saya meminta sahabat saya membuat postur/ gestur seperti Girl With Pearl Earring. Tidak wujud soal kespontanan, kerana dalam kepala otak saya, saya masih terbayang posisi Griet dalam menghasilkan lukisan Vermeer tersebut, tatkala itu terhasillah imej photografi seperti di bawah.


"Wanie & Hijau" ( 2010) Photographer: Aidi Rahimi Ibrahim. Canon 350D. Fully Manual Setting. Parameters setting on contrast value. 50mm fixed lens 1.8. Manual focusing. Manual setting. f/5 1/100. ASA 200.


Berbalik dengan hasil Vermeer tadi, saya masih terbayang lighting dari arah kiri, saya merancang menghasilkan gambar ini. Bezanya kali ini, latarbelakang imej saya hasilkan ini adalah kehijauan dan bukan latar yang gelap/ hitam seperti Vermeer. Saya rasa agak bertuah kerana sahabat saya ini berkulit cerah dan memang contast akan lebih ketara dengan latar hijau tersebut. Mid-tone contrast juga nampak blend bersama subject matter hingga menampakkan form yang jelas. Saya agak berpuas hati dengan imej foto yang saya hasilkan di atas. Gambar yang dihasilkan adalah manual setting, tanpa sebarang editing.


wassalam.


p/s: orang sering bertanya kepada saya "Bila mau bikin filem sendiri, Aidi?",.. saya selalu menjawap "Aku manusia paling cerewet dalam soal cinematography,.. still photo pun goyah, mau bikin pilem, podahhh!!.."...;-)