Monday, December 27, 2010

TOP 5 FILEM/ DRAMA TV TERBAIK (PILIHAN SAYA) 2010

Salam untuk semua,

Sebelum menutup tirai 2010 pada kali ini, di bawah adalah filem/ drama TV yang menjadi kesukaan saya pada tahun 2010. Ini adalah pandangan peribadi saya (tanpa rujukan mendalam dari mana-mana bahan). Diulas/ dicatat seringkas dan sejujur yang mungkin. Satu Malaysia patut berterima kasih pada Astro, TV3, NTV7 dan RTM, yang terus melambak-lambakkan lagi drama-drama TV dari U.S., U.K. dan Barat hari demi hari..;-) Kronologi adalah mengikut ranking (pilihan saya) dari nombor satu hingga seterusnya. Terimalah:-


JUSTIFIED

(1)

Raylan Givens itulah watak/ karekter yang amat menarik perhatian saya sebagai seorang U.S Marshal. Filem/ rancangan ini mengekalkan identiti cowboy/ western dalam bentuk kontemporari atau pada abad ini. Banyak shot-shot dalam filem ini mengingatkan saya tentang filem-filem cowboy yang terdahulu seperti “High Noon”, “High Chaparal”, “The Outlaws”, “Good, Bad & The Ugly” dan sebagainya yang berkaitan (termasuk musik), termasuklah penonjolan ‘Mexican Standoff’ dan ‘Gun Draw’. Berbalik pada watak Raylan Givens (lakonan Timothy Olympant) mengingatkan saya pada karekter-karekter yang sering dilakonkan oleh Clint Eastwood sebagai seorang cowboy contohnya dalam filem “Unforgiven” sebagai Will, Josey Wales dalam “The Outlaws”. Saya amat berpuas hati dengan drama Justified ini, sekurang-kurangnya film-maker Amerika (Western) masih mengekalkan tradisi Western ini dalam situasi dunia moden sekarang. Bagi saya identiti Amerika (U.S.A) adalah Western sesuai dengan cara penaklukan tanah (conquest), ‘way of a gun’ dan penegak keadilan. Berkaitnya watak yang dimainkan oleh Olymphant sebagai Marshal Raylan Givens adalah imejan ‘pretty boy’ yang menyerupai Eastwood, walaupun senyuman manis tapi jauh dalam lubuk hati pembawa karekter mempunyai unsur-unsur dendam yang tak habis (typical untuk drama-dama Western). Pengkritik-pengkritik menyatakan watak ini sebagai ‘complicated’/ ‘complexity’, tetapi sebagai Melayu saya meletakkan Givens sebagai ‘jangan disangka air yang tenang tidak ada buaya’, jelas ‘eye for an eye’ masih menjadi dendam seorang yang tenang dalam men-justify-kan keadilan di hujung pistol, cuma bezanya dahulu mungkin Eastwood akan menggunakan Colt Revolver tetapi Olymphant menggunakan Glock 17. Syabas, yeehaa!!.

CSI MAIMI

(2)

Selama dua tahun saya mengagumi Horatio Cane (lakonan David Caruso) sebelum Raylan Givens lebih mempersonakan saya, maaf Cane anda telah jatuh ke tangga yang kedua. Sungguh pun begitu, saya telah mengikuti perkembangan drama ini semenjak season 2. Antara yang menarik perhatian saya adalah semasa Horatio berjumpa semula dengan anak dan isterinya. Ini adalah siri yang paling menyentuh jiwa saya. Seperti biasa Horatio akan tampak tenang walau jiwanya bergelora semasa anaknya masuk penjara dan cuba membebaskan isterinya (Julia) dan anaknya (Kyle) dari cengkaman/ ugutan drug cartel. Saya meletakkan watak Horatio sebagai ‘hyper-sentitive’ tetapi menyimpan segala rasa (dendam etc.) dalam hati (jelasnya kita nampak walau tidak di tonjolkan secara berlebihan) dan ‘idiosyncratic’ (mempercayai diri sendiri/ gerak hati dan berdikari). Malahan karekter Horatio lebih baik jika dibandingkan dengan watak Jack Bauer dalam “24”. Penyelesaian masalah dalam setiap kes dalam filem/ drama ini diselesaikan dengan tenang dan genius oleh Horatio. Seperti selalunya, ‘hero-hero’ filem barat ini mahir dengan senjata mereka seolah seperti sebuah perlambangan yang lebih intimate selain dari dikelilingi musuh, masih ramai wanita-wanita cantik ingin mendampingi mereka. They are good with their ‘guns’! selain menjadi seorang marksman yang handal…;-). Saya akan terus mengikuti perkembangan CSI Maimi. Berbeza dengan CSI New York dan CSI (L.A.), outlook pada CSI Maimi lebih menarik dari segi kualiti visual, colour, texture dan termasuklah semasa golden hour-nya dan komposisi yang ‘tidak meraban’ seperti “Life on Mars” (satu filem/ drama yang cukup pretentious gaban)…;-)

NIP TUCK

(3)

Kalau diberi pilihan sama ada Sean McNamara (lakonan Dylan Walsh) atau Christian Troy (lakonan Julian MacMahon), saya akan memilih Dr Christian Troy. Dua orang plastic surgeon ini memang memburu kejayaan dalam bidang ini. Malahan pada season yang terbaru ini lebih melampau apabila kedua-duanya berpindah dari Maimi ke Hollywood untuk terus mengejar cita-cita. Sean bukan sahaja berjaya menjadi seorang doktor yang terkenal, malah menjadi celebrity/ pelakon di Hollywood. Tamak akan fame, Troy menganggap Sean telah double-cross dan berasa sedikit tercabar atas populariti Sean. Walaupun kedua-duanya bersahabat baik (tetapi bukan gay) malah mempunyai syarikat/ klinik pembedahan plastik bersama sebagai rakan kongsi, Christian menyimpan dendam yang amat kuat terhadap Sean. Pada saya, filem/ drama ini sebenarnya bukan sangat berbicara atau mengupas persoalan kecantikan seseorang dari segi rupa paras tetapi lebih kepada unsur-unsur kepercayaan (spiritual) terhadap agama, keyakinan diri, semangat kekeluargaan dan persahabatan. Salah satu dialog trademark dalam filem/ drama ini adalah “What you don’t like about yourself?”. Bagi saya iu adalah persoalan yang melihat dari dalam diri individu, bersyukur atau tidak, atau kita mampu mengubah diri kita (secara fizikal), tidak ubah seperti persoalan hakikat diri sendiri. Berbalik kepada gaya lakonan Julian (Troy), dendam kesumat dan konflik dari dalam jiwa seorang yang tidak mahu terikat dengan ikatan rumah tangga adalah tidak betul kerana sebenarnya dia lebih cemburu melihat Dr Sean mempunyai keluarga. Cuma semenjak season yang terbaru setelah Sean bercerai dengan Julia (bekas isteri Sean), beliau lebih nampak menjadi ‘bebas’ semula, manakala Christian pula makin menampakkan kematangan. Christian sedang melalui proses ‘inferiority complex’ yang semakin menebal (makin celaru dengan hidupnya) dan anda perlu menonton drama ini untuk melihat perubahan yang berlaku terhadap Christian, sedangkan Sean semakin menjadi seperti seorang ‘keanak-anakan’. Well, “What you don’t like about yourself?”..;-)


MIDSOMER MURDERS

(4)

Melihat filem/ drama yang lebih satu jam setiap episod ini adalah seperti membaca sebuah novel. Anda harus mengikuti dari awal untuk meleraikan sebuah masalah/ kes dalam filem ini. Mungkin bagi sesetengah pihak akan menganggap drama ini boring kerana dipenuhi dengan dialog-dialog yang panjang lebar, tetapi saya suka drama ini kerana dalam pada masa yang sama, saya membuat beberapa penilaian atau ‘inference’ saya sendiri sebelum kes terbongkar. Jika ‘mengena’ pada tanggapan saya, sudah tentu saya akan berpuashati seolah bermain sebuah game detektif. Filem/ drama dari U.K. ini tidak ada adegan meletup-letup atau tembak menembak yang extreme dan ledakan peluru pistol tidak pernah langsung dilepaskan oleh kedua-dua orang detektif dalam filem ini. Watak Chief Inspector Tom Barnaby (lakonan John Nettles) dan Sarjan Detektif Ben Jones (lakonan Jason Hughes) ini mengingatkan saya kepada ‘Sherlock Holmes & Watson’ (cipan sangat-lah kalau sesiapa yang tak tahu watak tersebut!!). Bagi saya ini tidak lebih dari meneruskan tradisi siri/ drama/ cerita penyiasatan dari British seperti “Hercule Poirot”, “Return of The Saint (Simon Templar/ lakonan Ian Ogilvy)” dan “The Avengers” (terutama sekali watak John Steed lakonan Patrick McNee) yang pernah saya tonton tanpa miss satu episod pun semasa saya kecil di sekitar tahun 1970an. Saya yakin (dan harap) filem/ drama-drama dari U.K. ini akan terus menerus mengeluarkan filem/ drama detektif yang ‘mind boggling’ kerana ada masanya saya rasa agak jemu dengan ‘swash buckling’ dari Hollywood/ U.S. Sekurang-kurangnya, dengan Midsomer Murders ini telah mengubat kerinduan saya pada ‘ala-Sherlock Holmes’ yang saya rasa amat sesuai dengan typical gentleman style penjajah British ini…;-)


CHUCK

(5)

Drama bersiri ini adalah pilihan saya yang terakhir dalam Top 5 saya. Saya terhibur dengan watak Chuck Batowski (lakonan Zachary Levi). Sekiranya pada tahun 1980an dahulu kita disajikan dengan “MacGyver”, saya rasa ini adalah alternatif kepada MacGyver dekad ini. Watak Chuck adalah simple seolah seperti guy next door kepada saya yang bekerja di kedai komputer, tetapi telah menjadi seorang perisik. Ini terjadi kerana ability beliau untuk scan apa yang telah berlaku terhadap diri seseorang dari perisian Intersect. Turut menarik perhatian saya adalah “comical”/ comedy character yang dimainkan oleh Levi sebagai Chuck. Seperti yang saya katakan, drama ini saya follow adalah untuk melihat Chuck dan apa yang telah berlaku sepanjang bergelar perisik yang paling nerd pernah saya tonton. Ini berbeza dengan kebanyakan dari siri-siri perisikan yang lain, yang banyak retorik swashbuckler-nya. Chuck adalah opposite kepada watak-watak ‘perisik macho’ yang lain. Chuck terjerumus sebagai spy adalah kerana sistem intersect telah ditanam pada dirinya. Chuck terpaksa bergelut dengan sebuah agensi spy yang lain disebut sebagai Fulcrum. Dua orang spy yang turut membantu Chuck adalah Agent Sarah Walker dan John Casey. Yang amat-amat menarik perhatian saya adalah ‘percintaan’ antara Sarah Walker dan Chuck. Seorang komputer whizard yang ‘nerd abis’ (+ gabra & keloloh) bercinta (sekurang-kurangnya menaruh hati) kepada Sarah (lakonan Yvonne Strahovski.. memang lawa gila bagi saya!) seorang yang swashbuckler di mana mengingatkan saya tentang watak yang pernah dimainkan oleh Rebecca Romjin dan Famke Janssen. Saya meminati Chuck adalah tentang ingin tahu akan kesudahan antara Chuck dan Sarah. Masih teringat semasa season pertama semasa Chuck mengajak Sarah keluar bersamanya: Chuck: “You want to go on a date with me some time? I mean a date without aliases, and spy gear, and no mission.” Sarah: “Like a real date?” Chuck: “Yeah.” Sarah: “Chuck, I'm still a CIA agent. And there are a hundred reasons why I shouldn't do that.”… dalam maknanya kalau kita nak merisik tentang seseorang (ingat, once an agent, always an agent)..;-) Dan drama ini memang sweet dan terhibur.


Saya tidak menafikan drama-drama seperti The Guardian, Desperate Housewife, Lipstick Jungle, Mystery Women dan beberapa lagi ada kehebatannya. Mungkin tahun 2011 nanti jika rancangan-rancangan itu diteruskan, saya akan menilai dan mengulas secara ringkas untuk ‘penjurian’ nanti, ini hanya TOP FIVE. Tetapi filem/ drama-drama di atas adalah pada sepanjang tahun ini, kerana biasanya saya selalu menonton rancangan-rancangan tersebut sama ada di Diva atau AXN. Terima kasih Astro.

“MARIAM ANISSA”

Salah sebuah TELEMOVIE MELAYU/ MALAYSIA yang saya minat secara tidak sengaja saya tonton pada beberapa minggu yang lepas adalah “Mariam Anissa” arahan Meor Hashim Manaf. Persoalannya cukup baik, kerana mempersoalkan tentang nasib seorang BEKAS PELACUR yang kembali ke kampung halamannya di usia tua. Walaupun terdapat banyak loop-hole atau lompang-lompang yang boleh diperbaiki, tetapi persoalannya menarik perhatian saya. Watak Mariam Anissa yang dilakonkan oleh Uji Rashid boleh dikatakan mampu membawa watak dengan berkesan dari segi penghayatan watak yang bertegas untuk terus berada di kampung tersebut walau cuba dihalau oleh orang-orang kampung kerana ‘kekotoran’ dirinya. Saya amat tertarik dengan beberapa footage yang flash-back tentang Mariam Anissa semasa kanak-kanak dan semasa muda meninggalkan kampung halaman. Salah satu yang turut menarik perhatian saya adalah, rambut Mariam Anissa mula berguguran atas dasar penyakitnya. Ini adalah representasi ‘mahkota wanita’ dan secara tidak langsung (indirect) turut memberi penekanan kenapa wanita seharusnya bertudung. Kalau tak silap saya, telefilem itu ditayangkan di Astro Prima atau Astro Oasis.

Wassalam.

p/s: saya juga meminati filem-filem/ drama-drama tempatan tetapi bukan yang mempunyai unsur-unsur ‘saudagar mimpi’ pretentious gaban yang konon-nya bermotivasi..;-)

p/s: saya lebih menilai watak, kerana lakonan itu paling penting samada di pentas atau skrin.



Friday, December 24, 2010

SAND CASTLE


f/14 1/160 (ISO 200) Manual Mode – Canon 350D

Location: Port Dickson. Time: 6.06 pm 22nd Dec. 2010

Edited tone, contrast & depth






f/14 1/200 (ISO 200) Manual Mode – Canon 350D

Location: Port Dickson. Time: 11.47 am 23rd Dec. 2010

Edited tone & contrast


p/s: segalanya ciptaan manusia tidak akan kekal abadi walau sebesar mana pun istana dibina, akhirnya segalanya kembali pada bentuk yang asal.


wassalam.


Thursday, December 16, 2010

Back to the Illustration Boards (Antologi Puisi Shukri Abdullah)

Salam untuk semua,
Sudah hampir beberapa bulan Shukri Abdullah tidak mengirim berita, sibuk ber-halimunan di puncak kayangan agaknya si penyair tu. Tapi, tepat jam 5.58 petang tadi beliau menghantar beberapa keping sajak lagi untuk dijadikan illustrasi/ lukisan antologi sulungnya, tanpa berlengah terus saya sketch-kan dua buah sajak beliau dalam masa 30 minit dengan watercolour & pen. Berikut adalah lakaran (sketches) awal untuk sajak-sajak beliau. Ini bukan illustrasi betul2 lagi ini hanya cobaan. Illustrasi betul nanti seperti selalunya, saya guna Acrylic atas Illustration board. Nanti bila siap yang original, saya akan post-kan. Tapi tak boleh kesemuanya, sebab nanti tak suprise pulak buku antologi dia bila keluar nanti...;-)

dari sajak "Potret Lima Puluh Tahun"
Puisi Shukri ini pernah memenangi Hadiah Utama Kategori Puisi –
Hadiah Sastera Kumpulan Utusan- ExxonMobil 2008

dari sajak "Peran Panggung"

btw, ini tak payah inspirasi, sebab kalian baca sajak dia nanti, itulah inspirasi illustrasi-illustrasi saya.

Wassalam, Happy New Year.


p/s: banyak orang tanya pasal antologi Shukri ini... sabar!!...
macam promosi filem pulak-lah..;-)


Tuesday, December 14, 2010

"The Nest" (Acrylic on Canvas)

Salam untuk semua,




"The Nest"
2' x 2' (61 cm x 61 cm)
Acrylic on Canvas
2010
(sila click untuk detail)

Jujurnya, saya tidak tahu bagaimana mahu saya mulakan posting ini dengan bahasa yang tersusun.

Inspirasi

Sebenarnya, idea permulaan awal painting ini adalah tentang observasi saya tentang wanita berdasarkan phrases “from womb to the tomb”. Peranan wanita itu tidak akan hilang. Kita lahir dari tubuh seorang wanita dan apabila kita mati, kita di-bin/ binti-kan kepada seorang wanita (ibu). Syurga juga di bawah tapak kaki ibu menurut falsafah Islam. Hasil lukisan saya di atas melalui satu garis yang agak sukar dan complicated tentang perasaan saya terhadap peranan wanita terutama sekali melibatkan kelahiran (birth). Subject matter wanita diteruskan oleh saya adalah kerana saya tidak pernah menjadi wanita, saya lelaki. Dasar ingin tahu (observe) kemudian faham, cari sebab/ kenapa, seterusnya luah (express) ke atas permukaan kanvas. Complexity seorang wanita itu wujud, ini juga salah satu terhasilnya lukisan ini. Banyak yang perlu dilalui seorang wanita sedari kecil hinggalah menuju akhirat. Dalam Islam pun, sekiranya difikirkan kembali, wujudnya kita (saya refer sejarah Adam & Hawa) adalah kerana wanita (Hawa), begitu juga dengan kelahiran (birth) kita di dalam kehidupan ini. Wanita juga adalah ‘mahluk emo’ (emotional) yang amat unik. Luahan perasaan mereka dapat didengari/ dibaca/ ditonton dalam naskah-naskah, novel, persembahan teater sampailah ke dalam alam siber.. tentang ‘emo’ yang mereka lalui, luahan dari hati halus samada marah atau suka. The hands that rocks the cradle is the hand that rules the world. Pada permulaan saya ingin meletakkan tajuk lukisan ini sebagai “The Womb” tetapi agak tidak sesuai sikit dengan iklim negara ini, saya letakkan “The Nest” sempena dari physical appearance ‘burung’ tersebut yang dilegari dengan motif dedaun/ flora sekelilingnya yang membentuk nest hinggalah sayap. Ekpresi wanita mendongak seperti ingin terbang seolah seperti burung mahu keluar dari sangkar (painful birth process), justeru itu saya luahkan atas lukisan. Corak-corak berpintal (dari kain batik wanita Melayu yang saya rembat milik isteri tersayang) adalah juga complexity seorang wanita. Malahan saya tidak tahu bagaimana nak hentikan jalinan corak-corak itu. Malahan pada saya lukisan ini juga belum siap seolah kehidupan yang saya lalui ini, masih berlegar. Mungkin saya akan berbicara lebih panjang lagi, jadi baiklah saya hentikan tentang falsafah karya. Anda yang lihat, anda yang become the judge/ critic on that. Painting ini adalah eksplorasi saya, masih terlalu jauh… dan izinkan saya ambil kata-kata hikmah dari ketiga-tiga pelukis ini:-

“Dari titik ke titik kutarik satu garis, satu garis hitam, dari kembara malam..” ( dari puisi Latif Mohidin).. itu salah satu yang memulakan babak pertama saya mula melakar hasil ini.

“Perjalanan sebagai pelukis harus terus mencari untuk memuaskan diri kita dan perjalanan terus berlegar/ berjalan, tanpa henti. Samada anda seorang artis grafik, artis surealis, artis lanskap, jadilah apa artis pun, adakah anda puas untuk meluahkan pada kanvas kosong .... hidupkan...” (Ali Rahamad kepada saya).. merupakan kata-kata semangat dari seorang pelukis yang saya kagumi semenjak dari tahun 1980an. Karya-karya beliau juga begitu banyak subject matter wanita dan berkait dengan surealism. Alam siber telah menemukan saya semula dengan pelukis ini.

“Seni itu wujud secara 'chances', chances itu berbagai kemungkinan..” (Abdul Ghafar Ibrahim kepada saya).. semasa beliau bertandang ke bilik/ studio saya. Pada masa yang sama, beliau menyatakan kepada saya supaya jangan melukis dengan 'lengkap' sebab art itu adalah chances. Memang berkait dengan ekplorasi dan eksplorasi itu serba mungkin.

Terima kasih kepada ketiga-tiga ANAK ALAM tersebut: Latiff Mohidin, Pak AGI dan En. Ali Rahamad. Ini adalah permulaan saya semenjak kembali melukis pada tahun lepas. Saya mungkin akur, surealism itu menapak semenjak awal pembabitan (1987) walaupun saya tidak meletakkan sebarang penjenisan ‘genre’ hasil-hasil saya, walaupun pada mulanya (2009) saya cuba bertegas untuk kembali pada realisma.... segalanya berkemungkinan.

Kepada semua visitors & followers; Maaf sekiranya tersilap tutur kata sepanjang tahun 2010 ini. Selamat 2011 untuk semua.

Wasalam.


p/s: tak ada 'p/s'…. saya akan teruskan journey ini sejujur mungkin.

p/s: kadang-kadang lebih baik bercakap tentang karya sendiri dari menghentam karya orang lain. …. ada pun ‘p/s’…;-)


Sunday, December 5, 2010

“2012” (Abstract): Acrylic on Canvas


Salam pagi Ahad untuk semua,




"2012"
(Acrylic on Canvas)
3' x 2' (approx 91.4 cm X 61cm)
2010

Mungkin ‘niche’ saya bukanlah Abstract Painting malahan seperti yang telah saya katakan, saya tidak pernah meletakkan sebarang ‘genre’ pada hasil-hasil saya, tidak kiralah apa bentuk seni pun. Tetapi lukisan yang saya hasilkan ini adalah lebih bertolak dari pemikiran separa sedar saya (subconscious) sebagai pemerhati/ pendengar justeru memahami insiden-insiden yang boleh berlaku di masa hadapan. Pemikiran ini ditafsirkan dalam bentuk abstrak. Pada saya (juga saduran dari pemikiran Sharif Shaary), tidak wujudnya ‘abstrak’ atau ‘absurd’, segalanya mesti ada yang boleh menyebabkan perkara-perkara terjadi secara lahiriah (wujud). Lantas apa yang absurd atau abstrak?, semuanya bersebab. Lukisan yang bertajuk “2012” ini dihasilkan pada awal tahun ini (kalau tak silap dalam bulan April atau May). Lukisan ini adalah apa yang ‘terkumpul’ dalam kepala hotak saya..;-). Saya masih bersetuju ‘abstrak’ tidak pernah wujud selagi ada ‘representasi’ subject matter terhadap pernyataan. Secara tidak langsung hasil ini adalah ‘abstrak’ saya tentang masa hadapan tentang 2012 nanti.

Inspirasi

Painting ini dihasilkan kerana saya banyak menonton filem-filem ‘documentary’ dan berbagai program terutama sekali dalam History Channel, Discovery Channel dan lain-lain. Program- program itu termasuklah seperti “Nostradamus Effects”, “Seven Signs of the Apocalypse”, "CNN" dan sebagainya yang berkait dengan prediction di masa hadapan termasuklah dari bahan bahan internet. Media memainkan peranan penting termasuk 'penyatuan satu dunia'. Akhirnya segalanya menjadi konfius. Ringkasnya, lukisan ini terhasil kerana pengaruh media..;-). Pada pandangan saya (yang telah saya tumpahkan dalam kanvas ini) bahawa, 2012 berlaku adalah berdasarkan pertembungan budaya (culture clash) dari segi dunia internet sekarang pada masa akan datang. Ledakan informasi akan lebih berleluasa, tidak terkawal hingga menyebabkan haywire dalam kehidupan manusia. Semuanya cuba untuk menyesuaikan dengan satu sama lain dari segi sistem data dan pemerosesan maklumat/ informasi. Ini berkait dengan 'dunia tanpa sempadan', penyatuan budaya dan akhirnya manusia akan menuju 'virtual' yang sesat. Masalah kewangan akan melanda para pengguna internet. Terlalu banyak untuk saya terangkan, secara mudah dependensi terhadap internet akan menjadi seperti menghidu oksigen dan sekiranya oksigen itu terpaksa dibayar secara rakus, impaknya terlalu besar untuk kita. Segalanya akan hancur atas dasar 'penyatuan' ini. Sekarang ini, segalanya memerlukan internet (termasuklah blog ini). Sekiranya kapitalis (atau yang sewaktunya) memeras kita untuk membayar, sukar bagi kita untuk berkomunikasi. Tidak mustahil juga ada yang cuba 'menghancur'-kan dunia tanpa sempadan ini. Berbalik pada lukisan saya, 'awan-gemawan' adalah representasi 'nafas' virtual tersebut. Kawasan hitam itu adalah permukaan bumi (realiti) yang menuju kegelapan. Segalanya nanti akan menjadi seperti puting beliung atas dasar ledakan yang menuju haywire ini. Warna-warni itu juga adalah pernyataan 'keliru' yang wujud yang konon-kononnya cuba menyatupadukan umat manusia sehingga bertabur berbagai identiti yang caca marba.. kelam kelibut. Dalam hal ini saya memikir secara negatif (bukan positive thinking) atau risiko-risiko yang bakal berlaku pada 2012 nanti.. mungkin. Komuniti sekarang wujud secara virtual (ex. facebook, etc.).. bayangkan nanti pada 2012 tiba-tiba komuniti (dan komunikasi) itu telah disekat atau musnah secara mendadak termasuk email, online banking, online management, online system, RFID dsb. Semua ini juga adalah satu konspirasi yang amat tersusun atau terancang demi mengaut keuntungan. Jangan hambakan diri kita pada dunia virtual kerana ini akan menuju spiritual. Ini bahaya. Bayangkan spiritual itu tiba-tiba diganggu gugat.. hancur. Ini hanyalah tanggapan 'fantasi' saya. Saya rasa kita telah banyak 'menyerahkan' perasaan kita pada dunia virtual dan dependensi kita pada internet/ online etc. Minda dipasrahkan pada dunia virtual (+matriks), bayangkan semua ini tiba-tiba diganggu gugat.. boom!!.. hancur. Manusia akan berbalah sesama sendiri seperti kembali ke zaman primitif kerana tense yang dihadapi kerana dependesi ini hancur. Sila rujuk 2012 dalam internet... berbagai lagi tanggapan/ prediction yang wujud. 'Kebergantungan' kita akan hancur.. dan kita juga akan.... Wallahualam. Lukisan ini hanyalah apa yang saya rasakan, dan saya tidak melihat dari segi apokalip/ impak petaka alam. Ini hanya 'lukisan' saya. Ini hanya 'alternatif' apa yang saya rasa di atas permukaan kanvas.

Tempat yang paling sesuai untuk saya letakkan lukisan 2012 ini adalah pada dinding di atas peti TV saya yang bersebelahan unit computer dan modem. Sesuai kan?, berkait kan?.. lihat gambar di bawah. Mungkin lukisan ini akan terus berada hingga lewat Disember 2012 ‘kiamat’ nanti.

Maaf, saya berpendapatan rendah, tidak mampu beli plasma TV..;-)


p/s: Banyak yang datang ke rumah saya menyatakan lukisan ini ‘cantik’ (mungkin susunan warna agaknya).. terima kasih, walaupun sebenarnya dalam kepala hotak saya agak berserabut serabai semasa melahirkan lukisan ini memikirkan ” consequences” yang bakal berlaku nanti.

p/s: Tak guna jadi pengkarya (pelukis, pengiat teater, film-maker etc.) jika tidak dapat menerangkan (stated) apa anda lakukan, baik jadi bangkai..;-)


wassalam, dan selamat menunaikan fardu Subuh.



Thursday, December 2, 2010

"The Circle" (Taman) 2005



video

Title: The Circle
Artist: Aidi Rahimi Ibrahim
Year: 2005
Duration: 1.54 min.
Medium: Video

(maaf, gambar kurang memuaskan kerana dikecutkan menjadi format broadband)

Salam untuk semua,

Saya rasa inilah kali pertama saya menayangkan "filem" saya yang pernah saya tayangkan di pameran senilukis dahulu. Mungkin ada antara kita yang masih keliru antara medium seni itu sendiri. Mungkin para aktivis filem akan menganggap hasil saya ini sebagai 'filem' (atau movie, eksperimental etc.), terpulang, itu bukan hak saya untuk meletakkan penjenisan seni ini. Tetapi semasa mendalami ilmu visual communication & new media dahulu, video (video art, video installation, filem, animasi etc.) adalah juga disebut sebagai 'sequential illustration' ini memandangkan saya berada di fakulti senilukis & senireka, 2005. Mungkin pada yang mendalami "filem", ini mungkin disebut sebagai filem-lah, terpulang. Saya enggan mengulas panjang tentang terminologi. Lagi pun saya tidak pernah racist pada sebarang bentuk seni. Saya juga pernah belajar buat 'drama' dahulu, tapi video ini bukan 'drama', ya. Ini adalah.. filem..video art.. hmm..%-)

Inspirasi (kalau di fakulti seni reka & senilukis ianya disebut Artist Statement):-

Segalanya bermula semasa saya dan beberapa orang sahabat (termasuk para professor saya) bertandang ke Taman Negara, Pahang pada tahun 2005. Berdasarkan pemerhatian 'movement in nature', saya mengambil beberapa footage sebagai 'sketsa awal' kemudian dipilih satu atau dua footage untuk final work. 'Circle' pada saya adalah kitaran hidup dan berkait dengan bumi itu sendiri. Dari awal counter sampai habis, saya bermain dengan 'circle'. Segalanya akan berkitar di atas muka bumi ini, bermula dari sel hinggalah pada objek yang lahir dengan cukup sifatnya. Pertama 'mother nature', mudah faham bahawa bumi ini adalah 'she' jadi saya mencipta character perempuan itu pada permulaan dan 'circle' itu adalah 'sun' atau cahaya yang akan menerangi bumi. Mungkin, pengaruh Brakhage agak kuat pada masa itu pada saya, terutamanya "Garden of Earthly Delight" yang terpengaruh dengan Borcsh. Oh ya, character perempuan itu saya menggunakan software poser (version 4 kalau tak silap) dan bola (sun) digerakkan dalam 3D studio max. Bercakap pasal software, ada lebih kurang 5 jenis software kot; Poser, 3D Max, Ulead, Premier dan Pinnacle kalau tak silap.. sebab dah 5 tahun berlalu. Jadi berbalik pada inspirasi, 'circle' adalah satu lambang universal dan bumi (earth) juga circle. Bumi haruslah dipelihara dan dinikmati tetapi saya tidak lupa dengan 'what comes around goes around'.. kitaran. Memang panjang kalau nak dikupas satu persatu tentang subject matter yang wujud dalam video, artwork, filem (whatever) ini.. anda cuba interpret kan lah, anda berhak (nak 'kritik' pun tak pa both kepada pengkritik filem atau seni).

By the way, filem (whatever) saya ini adalah mengenai alam, bukan 2 alam.

p/s: terima kasih Dr Kamaruzaman kerana bersama-sama meredah Taman Negara pada masa itu.

p/s: filem ini tak layak masuk panggung sebab tak akan laku..;-)


Wednesday, December 1, 2010

"CINEMA" Bill Viola







Bill Viola melihat dari perspektif yang lebih dalam tentang kelahiran, postur tangan, agama, ‘perbicaraan dalaman’ di alam dahulu kala (+ spiritual) dan sebagainya (rujuk video). Inspirasi dari lukisan old masters. Tidak ada pemerhatian/ pemahaman yang satu lapis sahaja. Langit terdapat 7 layer. Bumi yang kita duduki ini pun terdapat beberapa layer. Sedangkan, kanvas sebelum dilukis pun terdapat beberapa layer sebelum terhasilnya sebuah imejan. Kulit manusia pun terdapat beberapa layer.‘Cantik’ tidak wujud hanya dengan satu layer. Kehalusan tidak wujud dengan hanya single layer.

Bill Viola mentafsirkan (illustrate) semula kejadian 'stillness' dalam bentuk rakaman. Ini berdasarkan kejadian dan membentuk beberapa layer (per-second) menjadi sebuah lukisan. 'Hidup'-nya lukisan itu adalah berdasarkan berapa second yang telah berlaku. Layer by layer karya ini terbentuk. Dalam kata mudah, mementaskan semula kejadian sebelum lukisan itu terhasil dari tafsiran/ rasa Bill Viola. 24 frame per-second yang sungguh berbaloi, kan Truffaut (sambil tersenyum pada Goddard).

wasalam.


p/s: salah satu yang menarik perhatian saya adalah bila Bill mengulas tentang 'postur tangan'.
p/s: Terima kasih saya pada Mohd Fuad Arif yang 'memperkenalkan' Bill Viola pada saya beberapa tahun yang lalu.