Tuesday, May 12, 2009

TERKINI, TERAKHIR DAN SELAMANYA, MUNGKIN.




Memahami Kata Kata Itu

Sebuah Sajak untuk sesetengah Bloggers


Kehancuran ini

Semakin aku rasa;

Pada bahasa mereka

Pada tuturkata mereka.

Pada cara ber-blogging mereka.

Masyarakatku, ada yang akan tersesat

Astagfirullah….


Yang kononnya

berjuang untuk Negara

Rupanya masih Bertopengkan

Benci dan dendam, Tidak tahu nak

berkompromi, tidak tahu meleraikan kekusutan ini

Lalu menjadi para pem-blogger politik terbahalol atas muka bumi.

Kasihan, malang dan bodoh… aku ingat nak menang.


Yang kononnya

Para manusia intelektual wanna-be

Rupanya masih lagi dari jenis bangang

Menghina orang lain yang cuba melihat dunia

Lalu menjadikan dirinya makin disumpah serakah.

Kasihan dan bodoh… aku ingat pintar.


Yang kononnya

Dahulu lantang berbicara

Kini sepi tanpa suara, sunyi

Entah kemana, blognya bersarang atau hilang?

Dirinya lesap entah ke mana

sedih dan rindu…aku ingat berani.


Mungkin benar kata kawanku:

“kadang kadang menulis bukan menunjukkan kepandaian tetapi mempamirkan kebodohan”

dan aku cuba untuk memahami kata kata itu

dan aku hampir faham kata kata itu…;-) Syukur..:-)



Wasalam

Subuh menyinsing… Bismillah

8 comments:

fariziskan said...

erm....ada benarnya kata2 ini...

saya kadang terasa seperti ini...

memperbodohkan..

tapi benarkah?

cuma pembaca saja yang boleh menilai penulisan kita....

kita harus terus berkarya tanpa noktah.

AAH said...

akum, mr aidi. bila kita nak jalan-jalan lagi.. :)

Aidi Rahimi Ibrahim said...

fariziskhan; teruslah menulis. bersyukurlah kamu normal & sihat.

AAH; friday, bro. meniti waktu & masa sambil minum teh tarik.

Rayzen said...

En.Aidi,
kebebasan bersuara kadangkala mmbuatkan manusia alpa dgn tatasusila. krn mereka banyak mendongak ke langit tp terlupa lumpur di kaki... ^_^
btw, nice poem.hehe

Aidi Rahimi Ibrahim said...

Rayzen; this is the most WORST POEM I've ever written in my life. That "lumpur" touches my feet too (e.g: this poem), luckily I wear boots because of the "effect". Anyway, like they said; 'it is just a blog'. This poem is what i felt. Have a nice day. ;-)

Jeff Syiru said...

Aidi,

gara2 baca sajak ni aku pun teringin jugak nak bersastera.. tp aku tak pandai tulis sajak so rojak la jadinye bercampur pantun... heheheh

syiru@hotmail.com my facebook id.. jgn tak add pulak.

Aidi Rahimi Ibrahim said...

Jeff; nanti aku add dlm facebook.
Nak menulis, ok. Sajak lebih universal/ muzik pun..tulis je, expression.
:-)

SarjaN yO said...

En Aidi,bETuL tU...
PenuLIs skrg kena open minded tapi jangan sampai buang adab...