Wednesday, December 10, 2008

TRAGEDI TANAH RUNTUH Asal di Laut, Balik ke Laut, Asal di Darat, Balik ke Darat

Barangkali, kata kata di atas pernah kita dengar dalam mantra atau syair Melayu Lama. Itulah asas kepada coretan saya kali ini. Ini bukan soal filem, tetapi lebih dari; soal kemanusiaan dan alam. Tragedi Highland Tower masih saya ingat, ketika itu saya berumur 23 tahun (1993), dan kali ini peristiwa yang sama berulang lagi di Bukit Antarabangsa, pada bulan yang sama tahun yang berbeza; Disember 2008.

Mungkin alam sekarang sedang mengamuk, mencemuh atas perbuatan manusia sendiri yang sering menodainya dengan hanya memikirkan keuntungan dan kemewahan semata mata tanpa memikirkan impak pada alam. Alam ingin kembali kepada asalnya, dan ini memang terbukti dari segi kajian geografi. Buatan manusia tidak akan kekal, percayalah. Setelah menyaksikan sebuah rancangan bertajuk “Life After People” di History Channel, saya lebih memahami akan perubahan struktur mukabumi nanti dan dalam proses sekarang. Bumi akan kembali seperti asalnya. Itulah maksudnya “ Asal di Laut, Balik ke Laut, Asal di Darat, Balik ke Darat”, manusia terdahulu lebih arif memikirkannya.

Pepatah Melayu juga ada menyebut; “Air yang dicincang tidak akan putus”. Itulah juga membuatkan saya berfikir tentang sungai sungai yang telah ditimbus demi tujuan pembangunan, begitu juga halnya dengan tasik yang telah ditimbus. Adakah tasik tasik yang timbus juga akan kembali menjadi tasik pada suatu hari nanti. Lebih yang membimbangkan saya, terdapat juga projek perumahan di atasnya. Ternyata bahawa tragedi tanah runtuh juga berpunca dari sungai yang masih mengalir lesu di bawahnya.
Dari perspektif Islam; kita datang dari tanah dan kita akan kembali pada tanah. Mungkin Alam telah membuat satu protes bahawa; kembalilah manusia pada tanah, supaya bumi boleh kembali subur seperti dahulu, lalu ditimbusnya manusia hidup hidup untuk mengingatkan kita semua. Atau mungkin Alam mengajak kita kembali padanya yang PERNAH kita sayangi.

3 comments:

coffeeHolic said...

saya geleng kepala sambil kunyah kuaci jelah en aidi oi bila tonton berita ni itu hari

Anonymous said...

Itulah yang dikatakan silap MANUSIA sendiri yang tamak haloba dengan wang ringgit sahaja. Saya salahkan orang yang buat perumahan kemudian luluskan dan kemudian lepas tangan. Kita buat bangunan tinggi tinggi untuk apa? Kita buat buat rumah besar, mewah untuk apa.. at the end semua ranap. Alam masih mencintai kita. Alam masih indah untuk dinikmati.

HajarAznam said...

sebenarnya kehidupan manusia semakin pelik! mereka tahu tapi buat-buat tak tahu atau malas nak ambil tahu. manusia juga menjadi semakin lupa. Seingat saya semua tentang alam sudah di ajarkan dalam subjek alam & manusia, geografi, ilmu alam dan apa sahaja kita panggil nama mata pelajaran yang berkaitan dengan alam. Kita belajar tentang fotosintesis, tentang kitaran bulan, matahari dan bumi. Kita belajar tentang pentingnya alam semula jadi seawal sekolah rendah tapi kenapa kita bertindak kejam juga kepada alam akhirnya. Adakah kita sudah lupa dgn semua pelajaran alam itu atau kita dulu belajar hanya untuk dapat A dalam peperiksaan. Inilah yang akan terjadi kalau kita tahu sesuatu hanya untuk mendapatkan sesuatu dan bukan kerana benar2 memahami konsep ilmu itu. Kita mungkin tersepit dgn pembangunan pesat yang tidak peduli kata2 org bawahan seperti kita namun masih ada sesuatu yang boleh kita lakukan. Kadang2 saya terfikir juga kenapa bila kemusnahan alam berlaku tidak ada pulak org yang nak berdemonstrasi jalanan secara bogel. Pelikkan manusia ini.