Sunday, February 6, 2011

LARI TOPIK dan FILEM


Sebenarnya saya tidak suka menulis tentang topik ini, tetapi memandangkan social obligation sebagai manusia kerdil (yang tak famous pun) dan sebagai peminat filem (bukan pembikin/ tukang buat filem), saya rasa adalah perlu untuk saya coretkan beberapa pandangan peribadi saya.

Sebagai seorang yang masih ‘belajar’ tentang filem atau apa-apa topik sekalipun, saya sering menghadiri sesi soal jawap, forum atau seminar. Tetapi berbalik kepada topik (tajuk posting) di atas, setiap sesi soal jawap, forum atau seminar telah disediakan tajuk yang khusus misalnya “African-Asian Cinema” contohnya, tapi pada pertengahan sesi soal jawap berlaku sesi ‘hentam-menghentam’ filem-filem tempatan…. lari topik… bak kata pengarah muda wanita yang saya hormati “po diaa???” ........ Bagi saya jika ini berlaku, tahap mentaliti penceramah adalah lebih rendah dari mangkuk jamban rumah saya tidak kiralah dia kawan saya atau sebagainya, tidak kiralah dia bapak kepada professor dunia sekali pun. Saya tidak marah, cuma fed up kerana saya mahu dengar pasal pengalaman penontonan, apresiasi, content dan sebagainya berkait dengan tajuk sesi soal jawap, forum atau seminar tersebut. Bukan penghentaman terhadap individu, pengarah atau filem-filem tempatan dan sebagainya. Contohnya; saya bercakap tentang watak Travis Bickle dalam filem Hollywood “Taxi-Driver” (1976) misalnya (atau siri TV Barat/ U.S), tetapi ada yang berkata (seolah genius filem-lah, konon) bahawa Bollywood jauh lebih baik dari Hollywood. Itu saya rasa, pemikiran tahap gaban paling pretentious kudis habis. Justeru itu, itu lari terus dari topik kerana saya tidak bercakap pasal comparison/ comparative studiesngok. Persoalannya adalah watak Travis dan bukan tentang Bollywood.

Seperkara lagi, tahap pemikiran bebal bagi saya adalah manusia yang tidak faham perbezaan antara Buruh Kasar dan Arkitek, Pendidik dan Pelajar.. orang panjang akal dan pendek akal.. ada beza antara Doer dan Bukan doer.. mungkin budaya pemikiran akal pendek menganggap pengkritik boleh buat filem, antara Penulis dan Pembikin filem, antara Penyelidik dan pekerja makmal... macam biasalah, pemikiran cipan selalu kata "kalau terer, buat la!.." itu pemikiran kolot dan golongan ini sampai ke tua akan terus berada pada tahap pemikiran retard kekal..;-) Contohnya lagi sekiranya photographer itu tidak memilih untuk menjadi film-maker, maka itu adalah pilihannya. Sekiranya photographer itu memilih untuk menjadi segalanya (walau macam rojak pun), jack of all trade atau "Übermensch".. maka itu juga adalah haknya (harus digalakkan), so, kenapa masih rendah akal berkata "kalau terer, buat la!.."..;-) Maaf saya adalah pelukis, jurufoto amatur, peminat filem dan penonton biasa sahaja.

Agaknya dalam budaya masyarakat kita (tidak kiralah apa bangsa pun), masih ada hasad dengki, cabar mencabar dan sedikit (atau banyak) tompok kehitaman yang masih menjadi tradisi bangsa yang kurang berfikir. Harapan saya adalah kita terus berfikir, mengkaji, berdiskusi tentang filem (atau apa2 bentuk seni pun) kerana dalam filem (atau apa2 bentuk seni pun) ada falsafah, politik, kemanusiaan, semiotik, bahasa visual, persoalan konflik, plot, teknik pengambaran dan persoalan-persoalan yang boleh dihuraikan lagi.. so, sweet, kan…;-) Kalau mahu ‘berjuang’ sekalipun, kita masih perlu ingat bahawa kita masih ada medium kita. Dalam menulis posting ini saya mengingatkan bahawa, saya tak perlu popular, tak perlu timbulkan kontroversi, tidak hingin puji-pujian kerana saya cukup selesa dengan keadaan saya sekarang (alhamdullillah) dan jikalau saya mahu berjuang pun, saya rasa ini adalah tugas hakiki saya sebagai manusia yang ada blog dan medium seni saya. So, jangan lari dari topik masa diskusi atau sebarang perkara tersebut... yeah..;-)

wassalam.

5 comments:

maPieCeoFarT said...

aa...? po diaaaa...??

*hehe.... ;)

Anonymous said...

zushhh.. razor sharp

Aidi Rahimi Ibrahim said...

;-)

azri abu hassan said...

merujuk kepada MENTALITI masyarakat orang MELAYU. Apabila EMOSI + EGO + GREED maka terjadilah fenomena tersebut.

saya sedih apabila segelintir tidak menghargai sesama manusia tp hanya sekadar melepaskan apa DIA rasa..hanya individu sahaja dapat mengubah dirinya.

Aidi Rahimi Ibrahim said...

Sdra Azri, sy bersetuju dgn pendapat sdra. tp pd sy DIA 'rasa' tak salah kalau kena dgn topik.