Wednesday, August 4, 2010

Film 120 : Yashica Twin Lens Reflex Camera (TLR)

Salam untuk semua,


f/250 1/ 11 (pro 160 Kodak 120 format) "Kerusi di Puncak" (2010)
Yashica Mat TLR (photo = unedited/ un-retouch)

Sebagai seorang yang tidak pernah “racist” pada sebarang bentuk pengambaran foto, saya tidak pernah meletakkan diri saya sebagai penganut Nikon, Canon atau apa jenis kamera sekalipun. Amat kelakar bila ada yang taksub menyebut “Nikonian”, “Canonist”, “Elite Leica” atau apa saja yang boleh saya ketawa terbahak-bahak, bagi saya itu adalah iklan-iklan yang tidak disengajakan sebagai joke cipan harian/ santai...;-) Saya suka mencuba berbagai jenis kamera, baik digital atau filem, baik kamera pegun atau kamera bergerak. Sekarang saya sedang 'berkarya' bersama Yashica Mat Twin Lens 120. Kamera ini telah saya perolehi dari Pak Lang saya yang tidak digunakan hampir lebih kurang 40 tahun lebih (agaknya). Setelah “rayuan” dibuat kepadanya, akhirnya saya berjaya memiliki kamera klasik ini. Kamera ini berusia lebih dari umur saya. Menurut Pak Lang, kamera ini dibeli semasa mudanya (1960an) dalam harga 35 ringgit (pada masa itu). Jadi, setelah kehadiran kamera kompak(compact), SLR dan sebagainya, kamera ini hanya terbiar di dalam almari. Sekarang, nilai untuk secondhand kamera TLR 120 ini bernilai dalam Empat ke Lima Ratus Ringgit ada juga yang mencapai seribu lebih. Namun, pada minggu lepas saya telah menggunakan kamera ini semula setelah sekian lama. Saya hanya menggunakan blower sahaja untuk mencuci lens kamera TLR ini bersama kain cuci cermin mata, itu sahaja. Ini adalah bukti bahawa kamera yang baik ini masih mampu menghasilkan gambar filem yang berkualiti walaupun hampir 40 tahun 'tidur' dalam almari.


f/250 1/ 16 (pro 160 Kodak 120 format) "Kerusi di Puncak with Background" (2010)
Yashica Mat TLR (photo = unedited/ un-retouch)

Depth yang tertera jelas menunjukkan bahawa focusing-nya tidak terganggu dan TLR ini mempunyai focus puller (seolah macam kamera filem bergerak) yang masih berfungsi baik berbeza dengan SLR (Single Lens Reflex) yang menggunakan focusing ring untuk mendapatkan depth dan menghasilkan circle of conclusion. Ada kawan-kawan yang menyatakan bahawa langit yang tertera seolah hidup dan seperti dilukis. Biru langit itu seolah-olah dibuat-buat seperti sebuah backdrop teater dan subject matter kerusi begitu jelas contrast-nya. Hmm, itulah 'kuasa' filem dan keunikkan TLR. Seperti yang saya maklumkan, imej/ photo ini tidak ada sebarang campur tangan dari photoshop dan sebagainya, ianya adalah film 120 dari TLR ini. Mungkin, lens filem ini menghasilkan contrast dan tone yang sharp. Saya masih percaya bahawa coating dan tahap ketebalan filem jauh lebih baik (+ tebal) dari lens digital atau mana-mana lens yang dibuat selepas tahun 1990an. Ini adalah berdasarkan observasi (+ testing) saya sendiri termasuk beberapa testing tidak kiralah Leica Dicomar, Vivitar, Sigma, Nikkor, Tamron dan sebagainya. Coating dan built pada lensa TLR ini (Yashikor f=80mm) adalah mampat dan baik, lihat hasilnya tanpa sebarang editing.


Semasa proses 'pengambaran' filem 120 TLR "Kerusi di Puncak" ini, saya telah membuat tiga bracketing tetapi masih mengekalkan 1/ 250 untuk shutter-nya, tapi pada aperture-nya saya menukar pada bracketing f/11, f/16 dan f/8 (dua kali) menjadikan beberapa frame seperti di atas. Seorang sahabat saya bertanya, adakah saya menggunakan 'light meter reading'?.. tidak, saya tidak guna sebarang reading, cuma saya 'agak-agak' berdasarkan pengalaman saya dengan kamera SLR analog filem dahulu. Logiknya bukaan (iris opening) pada pukul 4.30 - 5.00 petang atau semasa rembang adalah sedemikian. Pada permulaan, saya skeptikal sedikit sebab ini adalah TLR dan bukan digital atau analog SLR, tetapi logiknya aperture leaf tetap sama walau apa kamera sekalipun, mungkin bezanya adalah coating dan ketebalan lensa sahaja antara digital dan filem. Kamera filem perlukan cahaya yang lebih memandangkan medium yang berbeza dengan penggunaan negatif filem (yang juga coating/ layer filem yang tebal). Pada mulanya saya mahu membawa digital SLR saya sebagai 'alat bantuan' dalam perkiraan iris dan shutter, tetapi demi thrill dan challenge tahap cipan dan ego saya, saya tidak membenarkan DSLR saya menyertai saya..;-) Ini adalah ekplorasi pertama (pengalaman pertama) saya dengan TLR, saya masih baru dengan medium yang lebih tua dari saya,..TLR. Kadang-kadang, proses dan effort itu membuahkan pengalaman yang dapat mengajar kita selok belok dan susah payah dalam menghasilkan sesebuah karya, kita belajar dari pengalaman dan effort tersebut. Effort itu penting. Hasil dari usaha tersebut adalah kepuasan (dan kadang-kadang syok sendiri)...;-) Gagal atau tidak, terpulang, cuba tetap cuba.. dalam kes ini, saya sedang mencuba TLR pertama saya.


Bercakap soal gagal, hasil di atas terhasil kerana pada peringkat permulaan saya tidak tahu cara hendak crank atau wind filem tersebut. Saya gagal memahami bahawa film winding crank itu mesti diputar sebanyak dua kali 180 darjah untuk frame seterusnya, ini bukan semacam manual wind untuk analog SLR biasa. Gambar di atas adalah hasil 'kegagalan' saya tersebut. Hasilnya adalah triple exposure semasa percubaan pada first frame saya. Awalnya, saya main agak-agak sahaja, hasilnya tertindan kerana putaran hanya 90 darjah. Sungguhpun begitu, jika dilihat dari perspektif yang 'tidak mahu kalah', mungkin saya menyamakan hasil saya di atas seperti percubaan Joseph Niepce (1826) semasa menghasilkan imej photografi pertama di dunia dari luar tingkap makmalnya dengan menggunakan kamera wooden box-nya. Saya menghasilkannya dari luar tingkap ofis saya buat kali pertama dengan TLR ini..;-)


Di atas adalah gambar ringkasan cara memasukkan filem 120 ke dalam TLR. Saiz 120 lebih besar dari 35mm. Kedai gambar jarang jual format ini, saya memperolehinya di Central Market (Pasar Seni), K.L. Harus diingatkan, kos proses filem ini juga mungkin agak tinggi dengan hanya 12 exposure (frame) sahaja iaitu RM 20.00 (Kodak), RM 10.00 untuk negatif, RM 7.00 untuk index (contact) print.. itu belum masuk kos printing sebanyak RM 2.50 saiz 4R ... so, paling tidak dalam RM 60 ke 80 ringgit hanya untuk 12 shot.. sebab dengan kos itu, kita mungkin dah boleh beli satu CF atau SD card 4 gig..;-).. filem, kan?..;-) Oleh itu juga, saya mengingatkan diri saya, hanya "artwork"/ masterpiece (karya) sahaja akan saya guna TLR ini. Dalam percubaan ini, setengah daripada frame filem tersebut telah 'rosak' (double/ triple exposure).. hanya enam yang ok..;-) Kos.. Kos.. filem..kan.

Content & Subject Matter "Kerusi di Puncak" (2010)


Semasa melegari Puncak Perdana saya cuba mencari tempat-tempat yang terpinggir dari suasana ramai, termasuklah puncak bukit yang ada di sekitar Puncak Perdana, Shah Alam. Tetapi apabila hendak menuju ke puncak bukit itu, saya terjumpa secara tidak dirancang (ini proses pencarian idea/ ilham apapun..) , dengan kerusi sofa usang yang hampir reput ini. Bila dilihat lokasi dan kedudukannya, saya terus mencari angle yang sesuai untuk sebuah shot dengan kamera TLR filem ini. Terhasillah karya di atas. Saya tidak terus shot, maaf ini bukan Digital SLR yang macam 'mesin-gun' ya..;-) Komposisi adalah penting. Dalam pada masa yang sama saya masih teringat karya Josef Sudek, "Walk in the Magic Garden" (1954) yang juga bermain dengan kerusi usang di taman. Terpulanglah kepada anda semua yang lebih mahir memberikan terjemahan (+ konotasi) imej saya ini, tetapi suasana di sekeliling seolah bergerak begitu asing tanpa memperdulikan kerusi ini. Sedangkan dahulu mungkin kerusi ini berada di sebuah rumah banglo yang mewah (memandangkan kerusi sofa ini mungkin jenis mahal), tetapi sekarang terbiar sepi reput di pinggir jalan. Sama lah seperti seorang yang sudah tidak diingini kerana sudah berumur, tetapi kalu di'selamat'kan mungkin kerusi ini berada di rumah orang lain. Sama seperti kamera TLR ini, kalau tidak digunakan pasti tidak saya fahami sifat TLR tersebut. Gambaran kedua bersama background mills tersebut adalah tempat buat batu-bata untuk buat perumahan di sekeliling, namun kerusi 'tua' itu masih di situ, menanti reput hingga pupus, dan alam hampir memamah kerusi itu. Mills itu juga adalah alat untuk buat pembangunan. Buat masa sekarang kerusi itu masih di situ. Tujuan saya adalah untuk ke pinggir puncak bukit, tetapi terjumpa kerusi buruk ini (subject matter), itu pun bermakna untuk saya, saya tidak perlu tenguk terlalu jauh, yang dekat (kerusi itu) masih boleh dihargai. Tak perlu, cari lokasi jauh, dekat Puncak Alam ini pun berbagai elemen dapat bagi ilham. Mungkin ada sedikit depth dan imej mills tersebut nampak agar sureal bersama kerusi usang itu yang hampir dibaham alam. Ciptaan manusia tidak akan kekal. Terpulanglah kepada anda untuk menterjemahkan lagi tentang imej ini. Saya sekadar menguji TLR ini sebagai pengalaman pertama. Terima kasih Pak Lang.

p/s: tak begitu minat dengan Lomo Camera & Polaroid.. kecuali kalau bawak pergi berkelah..;-)
p/s: "It's not the camera, it's the man behind the camera",.. shoot-lah dengan apa pun..;-)


4 comments:

luahfikiran said...

Salam,
Sdr memang pakar dalam bidang fotografi. LF sentiasa tertarik dengan foto2 yang sdr siarkan

amscreamo said...

terbaik walaupun cam ni dah berusia.

Aidi Rahimi Ibrahim said...

luahfikiran: terimakasih Dato', walaubagaimana pun masih banyak yang belum saya pelajari..;-)

amscreamo: terimakasih Am, apa Kamera pun baik sebenarnya..;-)

penjual buku said...

tolong bantu saya gmana cara pasang roll film di yashica tlr