Wednesday, June 23, 2010

SHAH ALAM ku


Salam Shah Alam untuk semua,


("Shah Alam 2040?" 91cm x 91cm)

Lukisan di atas adalah lukisan yang paling jijik pernah saya hasilkan, tapi entah macamana banyak orang/ kawan-kawan yang ‘berkenan’ tengok termasuk isteri saya sendiri hingga minta gantung di rumah. Tidak saya rancang dalam melakar atau plan dalam kepala saya, terus jadi tanpa haram sedikit perancangan pun. Saya tinggal sebentar, buat kerja-kerja lain, kadang-kadang tambah sikit, tenyeh sikit.. baru semalam saya last touch-up, dan nekad tak akan saya sentuh lagi berus saya pada kanvas itu.. cukup. Tidak ada perancangan, memang jelas tidak ada perancangan (literally) baik dari segi kedudukan bangunan-bangunan dalam ruang kanvas itu, sama macam tempat saya duduki sekarang. Seolah-olah tidak ada perancangan hingga habis bukit bukau, hijau digondol dan itulah hakikatnya walau pentadbiran baru mengambil alih pun, haram macam tak berfungsi langsung, hutan hijau masih dinoda. Kemajuan diukur dari kepesatan dan tumbuh mekar bangunan-bangunan baru. Roboh yang lama, buat yang baru, bagus… tasik dikambus, hutan ditebas, unggas dihalau,.. ular masuk rumah, monyet….;-) Maaf, saya tak pandai berbahasa puitis.. visual ini saya gambarkan dengan penuh rasa jijik, sesak. Saya membayangkan dalam 30 atau 40 tahun lagi, sekiranya Shah Alam (pentadbiran) masih lagi angkuh bina lagi bangunan-bangunan, menceroboh hutan-hutan hijau di Shah Alam atau Selangor terutamanya… mungkin lukisan saya ini agak bombastic, exaggerate, over sangat... langit merah, bangunan-bangunan berterabur, serabut.. yg tinggal di celah-celah kota Shah Alam adalah masjid negeri.. bulan retak (pengaruh dari Filem ”Time Machine”).. sesak nafas bila mengadap lukisan ini. Hanya dengan visual kaku ini dapat saya luahkan.


("pre- Shah Alam" 46cm x 31cm)

Lukisan kecil di atas pula dihasilkan lebih awal dari itu. Saya membayangkan Shah Alam pada zaman-zaman selepas Paleolitik setelah manusia hidup dan mungkin Sungai Renggam atau sebelum negara ini dicatukan jajahan takluk masing-masing. Manusia bebas menikmati hijau, kabus di pagi hari dan bertemankan unggas-unggas rimba. Pohon yang mati akan terganti dengan pohon-pohon yang baru. Tumbuhan menjalar akan hidup di atas pepohon lama, seolah seperti bangunan/ runtuhan lama yang ditumbuhi lumut dan daun-daun renek. Masih hijau, masih subur dan air masih jernih di tasik dan sungai-sungai. Lukisan ini bersaiz kecil, jauh lebih kecil dari karya 'zaman masa hadapan’ di atas. Lukisan ini walaupun bersaiz 'mini’ adalah antara yang paling saya sayang.


Mungkin pada hujung tahun ini, akan diadakan pameran lukisan-lukisan saya; saya akan menjual lukisan pertama tadi dengan harga yang amat murah, lebih murah dari nilai kamera saya dan harap orang dapat bargain dengan lebih rendah..;-).. untuk yang berminat nak beli lukisan pertama di atas, sila beritahu saya.. harga amat murah,.. sakit mata jika masih ada dalam bilik saya, jgn lupa bawak lori..;-)... lukisan kedua not for sale ..;-)


p/s: Baca ini kalau nak faham lebih tentang 'kesakitan' Cameron Highland.

p/s: mungkin ada yang akan kata; "Wei, balik kampung-la, orang seni!!"... saya akan jawap "kampung??.. kampung saya bandar"..;-)

p/s: cantik sungguh Bandar-bandar ini… ;-)


6 comments:

"bukan sekadar seni" said...

terbaik..
saya suka gambar2 misteri...

edolah said...

bro..lepas ni blh la lu bikin 'Siri Shah Alam" plak...sbb lu pun skg dah jd warga situ...

Aidi Rahimi Ibrahim said...

"bukan sekadar seni": salam, terima kasih mengunjungi blog ini, sdra..;-)

edolah: akan diusahakan nanti, insyaAllah brader..;-)

ADAM said...

terima kasih, dengan lukisan ni dpt bantu saya gambarkan shah alam di kala saya tua nanti

Aidi Rahimi Ibrahim said...

ADAM: salam, ini hanyalah bayangan seorang pelukis yg kuat berkhayal seperti saya... ;-)

syahrul said...

bagus lukisan shah alam tu.